Polri: Dugaan Penyadapan Percakapan SBY-Ma'ruf Hanya Rumor  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Suasanan pernyataan pers Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono terkait dugaan penyadapan percakapan telepon dirinya dengan Ketum MUI KH Ma'ruf Amin di Wisma Proklamasi, Jakarta, 1 Februari 2017. SBY juga meminta penjelasan Presiden Joko Widodo mengenai dugaan penyadapan tersebut. ANTARA FOTO

    Suasanan pernyataan pers Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono terkait dugaan penyadapan percakapan telepon dirinya dengan Ketum MUI KH Ma'ruf Amin di Wisma Proklamasi, Jakarta, 1 Februari 2017. SBY juga meminta penjelasan Presiden Joko Widodo mengenai dugaan penyadapan tersebut. ANTARA FOTO

    TEMPO.COJakarta – Kepolisian RI belum ingin menanggapi dugaan penyadapan percakapan antara Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono dan Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Ma'ruf Amin. “Bisa jadi spekulasi, jadi ini masih informasi-informasi yang patut kami cermati,” kata Kepala Divisi Humas Mabes Polri Inspektur Jenderal Boy Rafli Amar di kantornya, Kamis, 2 Februari 2017. 

    Menurut Boy, dugaan penyadapan itu perlu dicari kebenarannya. Kepolisian akan melihat perkembangan dugaan penyadapan yang muncul dari persidangan perkara penistaan agama dengan tersangka Gubernur DKI nonaktif Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok. 

    Baca:
    Merasa Disadap, SBY Minta Pendukung Bersabar
    SBY: Penyadapan Bisa Bikin Kalah Calon dalam Pemilu

    Menurut Boy, pihak yang pertama kali memunculkan isu penyadapan itu harus menjelaskan rujukannya. “Saya pikir perlu didalami dulu sumber informasinya.” 

    Namun Boy membenarkan bahwa kepolisian juga berwenang menyadap. Penyadapan dilakukan untuk mengungkap kejahatan, seperti terorisme, korupsi, dan narkoba. “Saya tidak mau bicara (penyadapan) yang lain.” 

    Baca juga:
    Percakapan SBY Diduga Disadap, Ini Kata Menteri Rudiantara
    SBY Minta Transkrip Percakapannya dengan Ma'ruf Diserahkan

    Ia menilai informasi mengenai penyadapan dalam persidangan itu baru sebatas rumor. Kepolisian khawatir jika rumor itu beredar luas, akan berdampak buruk bagi masyarakat. Ia meminta yang pertama kali menyampaikan informasi memberi klarifikasi terlebih dulu. 

    Dugaan penyadapan muncul seusai mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menanggapi pernyataan pengacara Ahok, Humphrey Djemat, tentang percakapannya dengan Ma'ruf Amin melalui telepon. SBY menilai pernyataan itu mengindikasikan bahwa teleponnya telah disadap. 

    Humphrey menanyakan tentang pertemuan Ma'ruf dengan calon kepala daerah DKI, Agus Harimurti Yudhoyono-Sylviana Murni. Ma'ruf membenarkan adanya pertemuan itu pada 7 Oktober 2016 di kantor Pengurus Besar Nahdlatul Ulama. Namun ia kembali mengungkapkan adanya percakapan SBY dan Ma'ruf sehari sebelum pertemuannya dengan Agus-Sylvi. Tapi dugaan adanya percakapan itu dibantah Ma'ruf.

    DANANG FIRMANTO

    Berita Terkait:
    Pramono Tegaskan Tak Ada yang Menghalangi SBY Bertemu Jokowi
    Ini Kata Pengacara Ahok Soal Bukti Percakapan Ma'ruf dan SBY
    SBY Ingin Sekali Bertemu Presiden Jokowi, tapi Ada yang...


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Curah Hujan Ekstrem dan Sungai Meluap, Jakarta Banjir Lagi

    Menurut BPBD DKI Jakarta, curah hujan ekstrem kembali membuat Jakarta banjir pada 23 Februari 2020.