Soal Freddy, Jokowi Minta Polri Bongkar Aparat yang Terlibat  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Anggota tim pencari fakta gabungan Hendardi (kiri), Komisaris Jenderal Dwi Prayitno, Inspektur Jenderal Boy Rafli Amar, dan Effendi Gazali memberi keterangan pers seputar kerja timnya untuk mencari fakta dari pernyataan Freddy Budiman melalui Haris Azhar, di Perguruan Tinggi Ilmu Kepolisian, Jakarta, 11 Agustus 2016. Tempo/Rezki A.

    Anggota tim pencari fakta gabungan Hendardi (kiri), Komisaris Jenderal Dwi Prayitno, Inspektur Jenderal Boy Rafli Amar, dan Effendi Gazali memberi keterangan pers seputar kerja timnya untuk mencari fakta dari pernyataan Freddy Budiman melalui Haris Azhar, di Perguruan Tinggi Ilmu Kepolisian, Jakarta, 11 Agustus 2016. Tempo/Rezki A.

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Joko Widodo meminta Kepolisian Republik Indonesia berhati-hati menyelidiki dugaan keterlibatan aparat dalam jaringan narkotika. Ia ingin polisi menelusuri pengakuan terpidana mati Freddy Budiman yang disampaikan kepada Koordinator Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (Kontras), Haris Azhar.

    "Diungkap dan diproses kalau benar-benar sesuai yang disampaikan," kata Jokowi dalam siaran pers yang diterima Tempo, Kamis, 11 Agustus 2016.

    Haris Azhar mengungkapkan pengakuan Freddy dalam tulisannya di akun Facebook-nya berjudul Cerita Busuk dari Seorang Bandit. Isinya adalah pengakuan terpidana mati kasus narkoba Freddy. Pesan itu tersebar secara cepat di media sosial pada Kamis malam, 28 Juli 2016.

    Dalam tulisannya itu, Haris mengaku pernah mengunjungi Freddy di Lembaga Pemasyarakatan Baru, Nusakambangan, Jawa Tengah, pada 2014. Saat itu, Freddy menceritakan kepada Haris soal keterlibatan anggota Badan Narkotika Nasional, Tentara Nasional Indonesia, dan Polri dalam bisnis narkobanya. Akibat tulisannya itu, tiga lembaga itu melaporkan Haris ke Badan Reserse Kriminal Polri.

    Baca: Penyelidikan Kasus Haris Azhar Dihentikan Sementara

    Jokowi menyayangkan kenapa baru sekarang pengakuan Freddy itu diungkap. Padahal, gembong narkoba itu disebut-sebut sudah menceritakannya pada 2014. "Peristiwa ini sudah lama. Kenapa tidak diungkap dulu-dulu," katanya.

    Jokowi telah memerintahkan Kapolri Jenderal Tito Karnavian membuat tim untuk menyelidiki kasus tersebut. Presiden juga mengajak pihak-pihak yang kompeten ikut mengungkap pengakuan Freddy. Ia ingin mereka ikut bergabung ke dalam tim yang telah dibentuk Polri. "Semakin banyak pakar yang punya kemampuan untuk mengungkap, silakan masuk," ujarnya.

    ADITYA BUDIMAN

    Baca Juga:
    Pilkada DKI, PDIP Masih Tunggu Sikap Megawati
    Berharap Diusung PDIP, Ahok: Kami Pemain Injury Time


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.