Kak Seto Minta Full Day School Dipertimbangkan Lagi  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah siswa bermain d idepan kelasnya di Sekolah Dasar (SD) Joko yang berada di bawah kolong rumah warga di Desa Bangkalaloe, Kabupaten Jeneponto, Sulsel, 18 April 2016. TEMPO/Fahmi Ali

    Sejumlah siswa bermain d idepan kelasnya di Sekolah Dasar (SD) Joko yang berada di bawah kolong rumah warga di Desa Bangkalaloe, Kabupaten Jeneponto, Sulsel, 18 April 2016. TEMPO/Fahmi Ali

    TEMPO.COJakarta - Ketua Dewan Pembina Komisi Nasional Perlindungan Anak Seto Mulyadi atau akrab disapa Kak Seto mengatakan rencana penerapan Full Day School (FDS) bagi para pelajar SD dan SMP perlu ditinjau kembali.

    “Saya memohon gagasan ini dikonsultasikan dan dibicarakan lagi,” kata Seto kepada Tempo saat dihubungi, Senin, 8 Agustus 2016.

    Seto mengatakan ada sejumlah hal yang harus disiapkan sebelum FDS diterapkan. Misalnya kemampuan guru menciptakan suasana belajar yang interaktif, sehingga anak-anak peserta didik tak mengalami kejenuhan.

    Dari segi pendidikan anak, kata Seto, konsep FDS ini dianggap sangat tak efektif karena guru yang bisa mengajar secara interaktif di kelas sangat sedikit. Padahal peran guru ini penting agar anak-anak memiliki motivasi dari dalam diri untuk belajar di sekolah. “Bukan kalau guru bilang ada rapat, siswa malah senang.” 

    Konsep Full Day School ini, kata dia, jangan sampai menggantikan peran pendidikan dari orang tua kepada anaknya. Peran pendidikan keluarga juga masih sangat penting bagi anak sehingga para orang tua perlu diberdayakan untuk melakukannya. “Orang tua yang dua-duanya bekerja memang ada, tapi yang banyak, kan, ayah saja, masih ada ibu di rumah.” 

    Seto memandang tanggung jawab mendidik anak-anak bukan hanya urusan sekolah karena sekolah hanya mendidik anak-anak secara akademis. Hal yang perlu dipikirkan adalah memberdayakan pendidikan nonformal agar anak-anak bisa belajar hal lain. “Belajar tentang kehidupan, seperti bertani dan lain-lain.”

    Bagi Seto, pendidikan semacam ini juga diperlukan untuk anak-anak karena bisa mempersiapkan anak-anak sebelum mereka terjun ke masyarakat. “Intinya, hal ini harus dipertimbangkan lagi.”

    Rencana penerapan sistem Full Day School bagi murid di SD dan SMP, baik negeri maupun swasta, dilontarkan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy. Alasannya, agar anak-anak tetap diawasi selama orang tua mereka bekerja.

    DIKO OKTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Imam Nahrawi dan Para Menteri di Pusaran Korupsi

    KPK menetapkan Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi sebagai tersangka. Artinya, dua menteri kabinet Presiden Joko Widodo terjerat kasus korupsi.