Larang Monolog Tan Malaka, FPI: Dia Tokoh Komunis

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Laskar FPI dan LPI mengawasi area sekitar tempat pentas monolog Tan Malaka Saya Rusa Berbulu Merah di Institut Francaise Indonesia, Bandung, Jawa Barat, 23 Maret 2016. Organisasi FPI dan LPI mendatangi Pusat Kebudayaan Perancis tersebut dan meminta panitia untuk membatalkan pentas monolog yang dianggap membawa isu komunisme. TEMPO/Prima Mulia

    Laskar FPI dan LPI mengawasi area sekitar tempat pentas monolog Tan Malaka Saya Rusa Berbulu Merah di Institut Francaise Indonesia, Bandung, Jawa Barat, 23 Maret 2016. Organisasi FPI dan LPI mendatangi Pusat Kebudayaan Perancis tersebut dan meminta panitia untuk membatalkan pentas monolog yang dianggap membawa isu komunisme. TEMPO/Prima Mulia

    TEMPO.CO, Bandung - Ketua Bidang Hisbah Front Pembela Islam (FPI) DPD Jawa Barat Dedi Subu mengatakan organisasinya melarang pementasan teater monolog Tan Malaka garapan kelompok Mainteater Bandung. Selain meminta polisi membatalkan acara tersebut, ia juga menyarankan teater mengangkat tokoh penting lain. FPI mengatakan Tan Malaka adalah tokoh komunis.

    "Banyak bapak bangsa di Indonesia untuk mendidik generasi muda yang bukan berhaluan komunis. Melawan aruslah ini," kata Dedi kepada Tempo, Rabu, 23 Maret 2016. Menurut Dedi, kebebasan ekspresi ada batasnya dan tidak mendukung seni yang berbau komunis.

    Berdasarkan bacaan sejarah, kata Dedi, Tan Malaka merupakan tokoh berhaluan kiri. Undang-undang dan aturan lain melarang penyebaran paham komunis di Indonesia. "Ini indikasi penyebaran, ada teater, itu kan hidupkan paham komunis. Itu sudah jelas munculnya komunisme gaya baru," kata Dedi.

    Sejak Rabu siang hingga malam, 23 Maret 2016, anggota ormas Islam berjumlah hingga puluhan orang berdatangan ke lokasi acara monolog di pusat kebudayaan Prancis atau IFI, Bandung. Mereka ingin membubarkan paksa jika monolog tetap dipentaskan. Penyelenggara memutuskan pentas perdana Rabu malam dibatalkan.

    Menurut Dedi, ia dan teman-temannya datang berdasarkan informasi masyarakat yang mengatakan ada paham komunis pada teater monolog Tan Malaka. Kedatangan ormas untuk mendorong aparat keamanan untuk membatalkan acara tersebut. "Jangan sampai nanti umat Islam di Bandung datang untuk membubarkan," katanya.

    ANWAR SISWADI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Komentar Yasonna Laoly Soal Harun Masiku: Swear to God, Itu Error

    Yasonna Laoly membantah disebut sengaja menginformasikan bahwa Harun berada di luar negeri saat Wahyu Setiawan ditangkap. Bagaimana kata pejabat lain?