Usut Korupsi Rp 8,9 Miliar, Jaksa Panggil Pegawai PDAM  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi korupsi

    Ilustrasi korupsi

    TEMPO.CO, Sidoarjo - Penyidik Kejaksaan Negeri Sidoarjo, Jawa Timur, akhirnya memanggil tiga pegawai Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Delta Tirta Sidoarjo terkait dengan dugaan korupsi pengadaan sepuluh ribu pipa untuk sambungan rumah tahun 2015 senilai Rp 8,9 miliar, Selasa, 23 Februari 2016.

    Ketiga pegawai tersebut adalah Ketua Unit Layanan Pelelangan (ULP) Amiruddin Fauzi, Sekretaris ULP Yoyok Supriyanto, dan Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Ardhiani. Pemangilan itu sebagai tindak lanjut penggeledahan kantor PDAM Delta Tirta pada Senin, 22 Februari 2016.

    Kejari Sidoarjo M. Sunarto mengatakan dalam pemanggilan itu tim penyidik mendalami tugas pokok dan fungsi PPK dan ULP. “Apakah sudah menjalankan proses tender sesuai prosedur atau tidak, itu yang kami terus telusuri,” ujar Sunarto.

    Menurut Sunarto, ULP dan PPK berperan penting ihwal penunjukan rekanan pemenang tender. “Apakah mereka mendapat tekanan dari atasan atau tidak, masih akan ditelusuri. Siapa saja yang terlibat nanti pasti diperiksa,” terangnya.

    Rencananya, lanjut Sunarto, Rabu, 24 Fabruari 2016, penyidik akan memeriksa para pejabat di PDAM Delta Tirta. Selain itu penyidik juga akan memeriksa satu dari empat rekanan yang pada Senin lalu mangkir dengan alasan sakit.

    Sebelumnya, penyidik Kejari Sidoarjo menilai proyek pengadaan sepuluh ribu pipa untuk sambungan rumah pelanggan PDAM Delta Tirta sarat dengan manipulasi dan persekongkolan antara para pegawai perusahaan air minum itu dan rekanan yang akhirnya memenangi lelang.

    Sementara itu Kasi Intel Kejari Sidoarjo Suhartono mengungkapkan dalam penggeledahan pada Senin kemarin penyidik menyita satu laptop, satu komputer berisi data proses lelang, dan berbagai dokumen terkait dengan proses pelelangan.

    NUR HADI


     

     

    Lihat Juga