Arist Merdeka Soal Hotma: Pengacara Nyalah-nyalahi Orang  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua Komnas Perlindungan Anak, Arist Merdeka Sirait (tengah) bersama Anggota Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak Denpasar, Siti Sapurah (kanan) hadir saat sidang putusan praperadilan kasus kekerasan dan pembunuhan Engeline di Pengadilan Negeri Denpasar, Bali, 29 Juli 2015. Hakim memutuskan menolak gugatan tersangka pembunuhan Engeline, Margriet Ch Megawe, terhadap Polda Bali. TEMPO/Johannes P. Christo

    Ketua Komnas Perlindungan Anak, Arist Merdeka Sirait (tengah) bersama Anggota Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak Denpasar, Siti Sapurah (kanan) hadir saat sidang putusan praperadilan kasus kekerasan dan pembunuhan Engeline di Pengadilan Negeri Denpasar, Bali, 29 Juli 2015. Hakim memutuskan menolak gugatan tersangka pembunuhan Engeline, Margriet Ch Megawe, terhadap Polda Bali. TEMPO/Johannes P. Christo

    TEMPO.CO, Denpasar - Ketua Komisi Nasional Perlindungan Anak (Komnas PA) Arist Merdeka Sirait mendatangi Pengadilan Negeri Denpasar untuk menghadiri sidang lanjutan terdakwa kasus pembunuhan Engeline, Selasa, 27 Oktober 2015.

    "Tujuan saya tetap komitmen mengawal kasus ini. Melihat prosesnya berkeadilan bagi korban atau tidak," kata Arist saat tiba di Pengadilan Negeri Denpasar.

    Dalam kesempatan tersebut, di hadapan sejumlah awak media, Arist juga menanggapi tudingan kuasa hukum terdakwa Margriet, Hotma Sitompul, yang sempat ditujukan kepadanya saat sidang perdana, Kamis, 22 Oktober 2015. "Saya prihatin lawyer eksepsinya tidak sesuai dengan dakwaan yang ada. Jadi saya kira 80 persen nyalah-nyalahin orang. Sebagai pengacara, tidak boleh begitu," ujarnya.

    Pada sidang sebelumnya, Hotma menuding Arist memunculkan isu perebutan warisan milik Engeline sebagai motif dari pembunuhan bocah kelas II Sekolah Dasar Negeri 12 Sanur itu. Bahkan Hotma menganggap hal itu diembuskan sejak sebelum jenazah Engeline ditemukan.

    Arist menuturkan apa yang disampaikan Hotma Sitompul saat menyampaikan tanggapan dakwaan jaksa penuntut umum waktu itu sangat tidak sesuai. "Sangat tidak tepat. Dia mempersalahkan orang yang tidak ada faktanya. Saya kira itu kegagalan pengacara Margriet untuk memberi jawaban hukum terhadap kliennya karena eksepsinya itu tidak menjawab dakwaan yang disampaikan jaksa," tuturnya.

    Menurut Arist, apa yang dia lakukan selama ini untuk mengawal kasus pembunuhan bocah 8 tahun, Engeline, adalah tugas Komnas Perlindungan Anak. "Kok, Komnas PA dipersalahkan seperti itu? Komnas itu tugasnya membela kepentingan anak-anak. Kalau dikatakan mengintervensi kekuatan, apa kami bisa mengintervensi?" ucapnya.

    BRAM SETIAWAN

    Baca juga:
    Deal Microsoft : Kenapa Jokowi Bisa Ulang Kesalahan SBY?
    Wawancara Jokowi: Terungkap, Ini Pukulan Terberat Presiden


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Portofolio Saham Asabri Melorot 2013-2017

    PT Asabri mengalami kerugian akibat gegabah mengelola investasi. Badan Pemeriksa Keuangan dan Ombudsman Republik Indonesia curiga ada penyelewengan.