Mengapa Adnan Buyung Layak Jadi Pahlawan Nasional

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Adnan Buyung Nasution berlatih yoga di rumahnya, di Pasar Jumat, Jakarta, 15 Oktober 2008. Dok. TEMPO/Mazmur A. Sembiring

    Adnan Buyung Nasution berlatih yoga di rumahnya, di Pasar Jumat, Jakarta, 15 Oktober 2008. Dok. TEMPO/Mazmur A. Sembiring

    TEMPO.CO, Jakarta -Guru Besar Hukum Tata Negara Universitas Indonesia Jimly Asshiddiqie, menilai pengacara senior, Adnan Buyung Nasution, pantas menerima penghargaan sebagai pahlawan nasional. "Mudah-mudahan pemerintah memberikan tempat yang tepat, bisa dimakamkan di taman makam pahlawan. Beliau juga pernah menerima Bintang Mahaputra," ujar Jimly saat ditemui di Gedung Dewan Pers, Jakarta Pusat, Rabu.

    Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi itu juga berharap agar generasi muda, khususnya para aktivis hukum dan keadilan, bisa meneruskan perjuangan Adnan Buyung Nasution yang merupakan pendiri Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI).

    "Yang terpenting kita teruskan perjuangannya, layak menjadi contoh perkembangan hukum yang positif di Indonesia," kata  Jimly menambahkan.

    Menurut Jimly, apa yang dilakukan Adnan Buyung dalam upaya penegakan hukum menjadi penyeimbang dalam pergerakan idealisme dan keadilan di Indonesia.

    "Ini yang membuat demonstrasi lengkap. Tidak hanya aksi, tapi juga menyumbang pemikiran yang sifatnya aktif. Itu lengkap ada dalam diri Adnan Buyung," ujarnya memaparkan.

    Adnan Buyung Nasution atau Bang Buyung meninggal dunia di Rumah Sakit Pondok Indah, Jakarta Selatan, pada Rabu pagi pukul 10.15 WIB. Jenazah dibawa pulang keluarga dan tiba di rumah duka pada pukul 11.30 WIB.

    Adnan Buyung diketahui meninggal akibat penyakit ginjal, namun dia juga menderita komplikasi berbagai penyakit seperti jantung.

    Pria yang memiliki nama lahir Adnan Bahrum Nasution itu lahir di Jakarta, 20 Juli 1934. Sejak muda dia sudah menjadi aktivis dan berkiprah di bidang hukum.

    Pendiri Lembaga Bantuan Hukum (LBH) itu juga pernah menjabat sebagai anggota Dewan Pertimbangan Presiden Bagian Hukum periode 2007-2009.

    Rencananya, jenazah pengacara senior tersebut akan dimakamkan pada Kamis 24 September 2015 usia Shalat Idul Adha 1436 Hijriah pukul 08.00 WIB di TPU Tanah Kusir, Jakarta Selatan. "Kamis pagi akan dimakamkan selesai Shalat Idul Adha, jenazahnya akan berada di sebelah makam ayahnya," kata anak almarhum, Rasyid Perkasa Alam Rinanda Nasution, di rumah duka, Jakarta, Rabu. 

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.