Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Bela Tambang Semen, Petani Kecam Akademikus UGM  

Editor

Raihul Fadjri

image-gnews
Sejumlah warga Pengunungan Kendeng, Pati, membawa sejumlah hasil panen saat menggelar unjuk rasa di gedung KPK, Jakarta, (25/11). Aksi ini sebagai bentuk protes terhadap rencana pembangunan pabrik semen di wilayah mereka karena dapat mengganggu mata air dan siklus panen. TEMPO/Dhemas Reviyanto
Sejumlah warga Pengunungan Kendeng, Pati, membawa sejumlah hasil panen saat menggelar unjuk rasa di gedung KPK, Jakarta, (25/11). Aksi ini sebagai bentuk protes terhadap rencana pembangunan pabrik semen di wilayah mereka karena dapat mengganggu mata air dan siklus panen. TEMPO/Dhemas Reviyanto
Iklan

TEMPO.CO, Yogyakarta - Pakar penanggulangan risiko bencana dari Universitas Pembangunan Nasional (UPN) Veteran, Yogyakarta, Eko Teguh Paripurno, menilai aksi protes ratusan petani dan aktivis penolak tambang semen di Kabupaten Rembang ke kampus Universitas Gadjah Mada (UGM) merupakan ekspresi kejengahan terhadap minimnya kesadaran etik di komunitas akademik.

Sebelumnya, seratusan aktivis dan petani penolak tambang semen di pegunungan karst Kendeng di Kabupaten Rembang, Jawa Tengah, menggeruduk Rektorat UGM, Jumat, 20 Maret 2015.

Protes itu, menurut Eko Teguh, muncul ketika petani kecewa terhadap penggunaan analisis ilmiah untuk sekadar tujuan kepentingan program pembangunan. "Analisis ilmiah justru melawan prinsip pelestarian lingkungan, pembangunan berkelanjutan, dan penanggulangan risiko bencana," kata Eko Teguh, Ahad, 22 Maret 2015.

Petani Rembang itu kecewa terhadap isi kesaksian ahli yang diajukan oleh PT Semen Indonesia dalam sidang lanjutan gugatan izin tambang semen Rembang di Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN), pada Kamis, 19 Maret 2015. Ada dua akademikus UGM yang diajukan oleh PT Semen Indonesia untuk memberikan kesaksian di persidangan itu.

Dua dosen UGM itu adalah dosen Jurusan Teknik Geologi, Fakultas Teknik UGM, Heru Hendrayana, dan Ketua Program Studi Geografi dan Ilmu Lingkungan, Fakultas Geografi UGM, Eko Haryono. "Kesaksian mereka tidak netral, analisis ilmiah dipakai untuk membela tambang semen," kata Sukinah, perwakilan ibu-ibu penolak tambang semen di Rembang, kepada wartawan.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Menurut Eko Teguh, dalil komunitas masyarakat penggugat izin tambang semen di Rembang sebenarnya juga mendapat dukungan analisis ilmiah dari sejumlah akademikus. Tapi, ketika muncul analisis tandingan dari akademikus lain di persidangan, prinsip ilmiah menjadi tampak relatif. "Apalagi, isinya tak sesuai fakta karena memakai metodologi berbeda untuk menghasilkan kesimpulan melawan keyakinan petani," kata dia.

Eko Teguh mencontohkan isi kesaksian ahli dari UGM di PTUN Semarang, yang menilai lapisan kapur di pegunungan karst Rembang tidak berongga sehingga dianggap tak mungkin menyimpan air. Faktanya, dia melanjutkan, lapisan karst kategori muda itu hanya ada di permukaan. Pada bagian bawah permukaan, menurut Eko Teguh, ada batuan kategori ornamen karst yang menjadi jalan masuk air ke dalam tanah. "Wajar mereka menilai kesaksian itu ngawur," kata Eko Teguh.

Saat dikonfirmasi, Eko Haryono mengaku siap mempertanggungjawakan isi kesaksiannya di hadapan Rektorat UGM. Menurut dia analisisnya mengenai kelayakan aktivitas tambang semen di Pegunungan Karst di Rembang memiliki dasar kuat. "Saya tidak ngawur, saya siap dievaluasi siapa pun," katanya.

ADDI MAWAHIBUN IDHOM

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan

Semen Merah Putih Perbaiki Jalan Kawasan Industri Medan

6 hari lalu

Pembetonan pertigaan jalan masuk ke KIM menjadi salah satu proyek percontohan Semen Merah Putih di Sumut. TEMPO/Mei Leandha
Semen Merah Putih Perbaiki Jalan Kawasan Industri Medan

Semen Merah Putih berinisiatif memperbaiki jalan di Kawasan Industri Medan.


Aceh Izinkan Cina Bangun Pabrik Semen, ASI Sebut 3 Pabrik BUMN Bakal Gulung Tikar

21 hari lalu

Ilustrasi Pabrik Semen. shutterstock.com
Aceh Izinkan Cina Bangun Pabrik Semen, ASI Sebut 3 Pabrik BUMN Bakal Gulung Tikar

ASI menilai rencana pendirian pabrik semen baru itu bertolak belakang dengan moratorium yang sebelumnya ditetapkan pemerintah.


Semen Merah Putih Bakal Buka Pabrik di Sumatera Bulan Depan

39 hari lalu

Dari kanan Commercial Director PT Cemindo Gemilang Tbk Surindro Kalbu Adi dan General Manager Sales & Marketing PT Cemindo Gemilang Tbk Oza Guswara dalam acara halal bihalal Semen Merah Putih di Aroem Restoran, Jakarta Pusat pada Selasa, 7 Mei 2024. (TEMPO | Desty Luthfiani)
Semen Merah Putih Bakal Buka Pabrik di Sumatera Bulan Depan

Perusahaan pembuat Semen Merah Putih, PT Cemindo Gemilang Tbk. berencana bakal membuka pabrik baru di Pulau Sumatera.


KKP dan UGM Sepakati Kerja Sama Bidang Kelautan

9 Maret 2024

KKP dan UGM Sepakati Kerja Sama Bidang Kelautan

Kerja sama melibatkan sejumlah fakultas di UGM.


Hampir 1.000 Pegawai UGM Terima Penghargaan Purnabakti dan Kesetiaan

18 Januari 2024

Sebanyak 907 dosen dan tenaga kependidikan di lingkungan Universitas Gadjah Mada menerima penghargaan kesetiaan 15, 25 dan 35 tahun dan purnabakti.  Foto : UGM
Hampir 1.000 Pegawai UGM Terima Penghargaan Purnabakti dan Kesetiaan

Sebanyak 907 dosen dan tenaga kependidikan di lingkungan Universitas Gadjah Mada atau UGM menerima penghargaan kesetiaan dan purnabakti.


5 Sikap UGM Terkait Surat Edaran Larangan LGBT Dekan Fakultas Teknik

29 Desember 2023

Universitas Gadjah Mada (UGM) di Yogyakarta. (FOTO ANTARA)
5 Sikap UGM Terkait Surat Edaran Larangan LGBT Dekan Fakultas Teknik

Wakil Rektor Bidang Pendidikan dan Pengajaran, Wening Udasmoro, menegaskan UGM telah memiliki sikap dan posisi yang tegas terkait hal itu.


Tips dan Cara Membuat Gua Natal Sederhana

24 Desember 2023

Diorama kelahiran Yesus terkecil di dunia yang diberikan kepada Paus Fransiskus oleh Lituania. Fase LinkMenu via AP
Tips dan Cara Membuat Gua Natal Sederhana

Perayaan Natal biasanya dimeriahkan dengan dekorasi unik, salah satunya Gua Natal. Berikut cara membuat Gua Natal sederhana.


Pertumbuhan Ekonomi Kuartal III 2023 Anjlok, Ekonom: tapi Investasi Tumbuh

9 November 2023

Pedagang sayur menunggu calon pembeli di Jakarta, Selasa, 21 Februari 2023. Pemerintahan Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Ma'ruf Amin menargetkan pertumbuhan ekonomi Indonesia bisa mencapai kisaran 5,3 persen-5,7 persen di 2024 yang menjadi masa akhir jabatan mereka. ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja
Pertumbuhan Ekonomi Kuartal III 2023 Anjlok, Ekonom: tapi Investasi Tumbuh

Ekonom Bank Permata Josua Pardede mengatakan meski pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal III 2023 anjlok, tapi investasi tumbuh 5,77 persen YoY.


Meski Pasar Sempat Terkontraksi, Semen Indonesia Catat Laba Rp 1,71 Triliun di Kuartal III 2023

3 November 2023

Pintu masuk areal pabrik PT Semen Indonesia (Persero) Tbk, di Gunem, Rembang, Jawa Tengah, 18 Februari 2017. TEMPO/Nieke Indrietta
Meski Pasar Sempat Terkontraksi, Semen Indonesia Catat Laba Rp 1,71 Triliun di Kuartal III 2023

PT Semen Indonesia (Persero) Tbk. atau SIG mencatat laba sebesar Rp 1,71 triliun pada periode Januari sampai dengan September 2023.


Tumbuh 6,6 Persen, Semen Indonesia Kantongi Laba Rp 1,71 Triilun per Kuartal III 2023

3 November 2023

Tumbuh 6,6 Persen, Semen Indonesia Kantongi Laba Rp 1,71 Triilun per Kuartal III 2023

PT Semen Indonesia (Persero) Tbk. atau SIG mencatat laba sebesar Rp 1,71 triliun pada periode Januari sampai dengan September 2023.