Senin, 22 Oktober 2018

Munir Dibunuh karena Sejumlah Motif, Apa Saja?

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah penggiat HAM menggelar aksi Kamisan ke-364 di depan Istana Negara Jakarta, 4 September 2014. Aksinya tersebut untuk mengenang 10 tahun tewasnya aktivis HAM, Munir. Tempo/Dian Triyuli Handoko

    Sejumlah penggiat HAM menggelar aksi Kamisan ke-364 di depan Istana Negara Jakarta, 4 September 2014. Aksinya tersebut untuk mengenang 10 tahun tewasnya aktivis HAM, Munir. Tempo/Dian Triyuli Handoko

    TEMPO.CO, Jakarta - Motif pembunuhan aktivis hak asasi manusia, Munir Said Thalid, pada 7 September 2004 masih misterius hingga kini. Ada dugaan Munir dibunuh karena memegang data penting seputar pelanggaran hak asasi manusia seperti pembantaian di Talang Sari, Lampung, pada 1989, penculikan aktivis 1998, referendum Timor Timur, hingga kampanye hitam pemilihan presiden 2004.

    Menurut mantan Deputi Bidang Perencanaan dan Pengendalian Operasi Badan Intelijen Negara Budi Santoso, pernah ada rapat internal lembaganya membahas Munir. Direktur Imparsial itu disebut akan menjual negara dengan data-datanya, yang ia bawa ke Belanda untuk studi hukum di Utrecht Universiteit. “Hendropriyono meminta upaya Munir itu dicegah,” kata Budi dalam kesaksianya yang direkam dan disaksikan Tempo pekan lalu. (Baca: Berapa Ongkos Membunuh Munir?)

    A.M Hendropriyono, Kepala BIN 2001-2004, sudah menyangkal lembaga yang dipimpinnya mengincar Munir. “Munir bukan orang yang membahayakan,” katanya. Hendro mengatakan tahun 2004 bahkan Munir sudah merapat ke kubu PDI Perjuangan yang dipimpin Megawati Soekarnoputri, presiden yang dekat dengannya.

    Suciwati, istri Munir, juga menyangkal dugaan ini. Sebelum berangkat Suciwati memeriksa laptop yang dibawa suaminya. “Ketika dikembalikan setelah meninggal, saya periksa isinya sama: tak ada data penting,” katanya. “Dokumen penting itu, ya, Munir sendiri. Dia dokumen hidup.”(Baca: Pollycarpus Sebut Munir Target Ikan Besar)

    Suciwati tak percaya dugaan itu meski beberapa saat setelah kematian Munir, Deputi VII Bidang Teknologi dan Informasi BIN Bijah Subiyanto, memberitahu secara samar soal motif pembunuhan itu. “Coba periksa kasus-kasus besar yang ditangani almarhum sebelum pergi,” katanya, mengutip Bijah. (Baca: Kasus Munir, Pollycarpus Disebut Berdarah Dingin)

    Bijah meninggal pada 1 Juli 2009 di Tiongkok, tanpa keterangan meyakinkan penyebab kematiannya. Menurut Suciwati, Bijah secara rutin menghubunginya setelah kematian Munir. “Tiap Lebaran dia mengirim SMS meminta maaf,” katanya. (Baca: Kasus Munir, Muchdi Bebas karena Surat Palsu?)

    Motif pembunuhan juga dikaitkan dengan pemberantasan terorisme yang pada 2004 menjadi agenda nasional. Indonesia menjadi bagian “War on Terror” yang dicetuskan Amerika Serikat setelah serangan 11 September 2001. Munir kerap mempertanyakan metode Detasemen Antiteror dan BIN menangkap para pelaku teror tanpa mempertimbangkan hak asasi.

    Baca selengkapnya di Majalah Tempo Edisi 8-13 Desember 2014, Fakta Baru Pembunuhan Munir

    TIM TEMPO

    Video Terkait:

    Berita lain:

    Dirjen HAM: Menteri Susi seperti James Bond
    Usai 'Malaysia Bodoh', Nanti PM Malaysia Pun Bule?
    FPI Ogah Sebut Fahrurrozi Gubernur FPI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Hak Asasi Binatang Diperingati untuk Melindungi Hewan

    Hak Asasi Binatang, yang diperingati setiap 15 Oktober, diperingati demi melindungi hewan yang sering dieksploitasi secara berlebihan, bahkan disiksa.