Rya KDI Bantah Ada Hubungan Khusus dengan Akil  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pedangdut jebolan KDI, Rya Fitria, menyimak pertanyaan wartawan saat mengklarifikasi tudingan dirinya menerima uang dari mantan Ketua MK Akil Muchtar di Bandung, Jawa Barat, (8/11). TEMPO/Prima Mulia

    Pedangdut jebolan KDI, Rya Fitria, menyimak pertanyaan wartawan saat mengklarifikasi tudingan dirinya menerima uang dari mantan Ketua MK Akil Muchtar di Bandung, Jawa Barat, (8/11). TEMPO/Prima Mulia

    TEMPO.CO, Bandung - Penyanyi dangdut Rya "KDI" Fitria akhirnya buka suara ihwal kabar yang beredar tentang hubungan dia dengan tersangka kasus penyuapan, Akil Mochtar. Ia membantah punya hubungan pribadi dengan mantan ketua Mahkamah Konstitusi itu. Berikut curhat penyanyi asal Bandung itu saat jumpa pers di sebuah restoran di Kota Bandung, Jumat, 8 November 2013.

    "Saya merasa tersudutkan (oleh berita yang beredar terkait dengan Akil Mochtar). Apalagi tentang (menerima) uang Rp 900 juta (dari Akil). Di sini saya tegaskan Rya tak pernah ada hubungan khusus dengan Pak Akil. Hubungan saya dengan beliau hanya hubungan profesional saya sebagai penyanyi," ujar Rya yang tampak mengenakan kemeja putih lengan panjang bermotif garis hitam dan celana panjang hitam.

    Rya mengaku mengenal Akil mulai 2007. Sejak saat itu, dia mengaku, Akil puluhan kali menyewa dia untuk menyanyi dalam acara hiburan, termasuk saat kampanye Partai Golkar dan Akil pada 2009. Honor dari menyanyi itu, kata dia, ditransfer langsung oleh penyewa ke rekening pribadinya.

    "Jadi saya cuma menyanyi profesional. Enggak etis dong kalau saya tanya Pak ini dananya dari mana ya? Apakah honor saya menyanyi hasil korupsi, mana saya tahu? Apakah harus ditanya uangnya dari mana? Saya enggak tahu itu dari rekening Pak Akil, istrinya atau anaknya," kilah dia. Rya pun membantah telah menerima duit Rp 900 juta lewat rekening dari Akil.

    "Saya tekankan yang Rp 900 juta, malah (disebut) Rp 900 miliar, itu dari mana? Malah saya ingin minta klarifikasi itu (informasi) dari mana?" kata Rya. Saat disebutkan bahwa informasi duit itu bersumber dari hasil pemeriksaan PPATK atas rekening Akil, wanita berambut lurus panjang itu pun menampiknya.

    "Tapi yang Rp 900 juta itu oleh PPATK juga belum dikeluarkan ke KPK," elaknya. Rya pun mengaku bahwa hingga kini dia belum dipanggil Komisi Pemberantasan Korupsi untuk dimintai kesaksian ihwal kasus Akil. "Tapi sebagai warga negara yang baik Insya Allah saya siap memenuhi panggilan."

    Rya mengaku tak ingat kapan terakhir kali bertemu muka dengan Akil Mochtar. Yang jelas, kata dia, bukan tahun ini. "Saya ketemu langsung Pak Akil juga jarang. Kalau waktu 2007 dan menyanyi di masa kampanye mungkin tiap hari ketemu karena saya kampanyekan beliau (Akil). Tapi sejak Pak Akil menjadi Ketua MK jarang sekali ketemu," kata dia.

    Rya juga menjelaskan, sejak beberapa tahun lalu, dia tak punya manajer yang mengelola hubungan dengan klien yang menyewa dia sebagai penyanyi. Itulah sebabnya, kata dia, honor menyanyi dari para klien, termasuk Akil Mochtar, langsung dia terima melalui rekening pribadinya.

    "Sekali manggung saya dibayar Rp 8 juta, Rp 9 juta, Rp 10 juta, Rp 15 juta. Bahkan kalau lagi butuh uang, dibayar Rp 3 juta juga saya ambil kalau yang menyewa orang dekat. Kalau keluar pulau pasti Rp 8 juta ke atas," kata Rya. "Saya tidak ingat berapa jumlah total uang di rekening saya sekarang," kata dia lagi.

    ERICK P. HARDI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Catatan Kinerja Pemerintahan, 100 Hari Jokowi - Ma'ruf Amin

    Joko Widodo dan Ma'ruf Amin telah menjalani 100 hari masa pemerintahan pada Senin, 27 Januari 2020. Berikut catatan 100 hari Jokowi - Ma'ruf...