USAID Bantu Penanggulangan HIV/AIDS di Malang  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Warga Filipina menghidupkan lilin dengan membentuk formasi

    Warga Filipina menghidupkan lilin dengan membentuk formasi "Pita Merah" yang merupakan simbol dari HIV/AIDS saat memperingati Hari AIDS Sedunia di Kuil Pahlawan, Quezon, Manila, Filipina, (1/12). (AP Photo/Bullit Marquez)

    TEMPO.CO, Malang - Badan Amerika Serikat untuk Pembangunan Internasional atau US Agency for Internastional Development (USAID) mengucurkan bantuan Rp 1,5 miliar untuk membiayai penanggulangan HIV/AIFS di wilayah Malang Raya yang meliputi Kabupaten Malang, Kota Malang, dan Kota Batu.

    Menurut Dwi Aris Subakti, petugas dari USAID untuk wilayah Malang, bantuan itu disalurkan mulai Agustus 2012 hingga Agustus 2013. Sebanyak Rp 800 juta untuk Yayasan Paramitra dan Rp 700 juta untuk Ikatan Gay Malang (Igama).

    ”Dua organisasi nirlaba itu yang berkonsentrasi pada outing (penjangkauan) HIV/AIDS,” kata Aris di sela pelatihan peliputan isu HIV/AIDS di kantor Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) Kabupaten Malang, Rabu, 10 April 2013.

    Pelatihan diselenggarakan Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Malang dan Igama. Utusan dari KPA dan Dinas Kesehatan Kabupaten Malang menjadi pembicara dalam pelatihan yang diikuti sejumlah wakil dari komunitas pendamping Orang dengan HIV dan AIDS (ODHA).

    Selain Paramitra dan Igama, USAID segera membantu Sadar Hati dan Kelompok Kerja Waria Pasuruan dan Malang Raya masing-masing sebesar US$ 25 ribu per tahun.

    Bantuan yang diberikan USAID melebihi jumlah dana penanggulangan HIV/AIDS yang yang diterima KPA dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD). Bahkan, organisasi-organisasi nirlaba itu pun akan segera mendapat bantuan serupa dari Badan Australia untuk Pembangunan Internasional (AUSAID).

    Koordinator Kelompok Kerja Lokalisasi Gondanglegi, Kabupaten Malang, Sutaji, memaparkan bahwa aktivitas yang ditunjukkan Paramitra dan kawan-kawan berdampak positif, yakni meningkatnya kesadaran penggunaan kondom oleh pelanggan di lokalisasi yang dihuni 102 pekerja seks komersial (PSK). Selain itu, PSK pun semakin sadar untuk secara rutin melakukan pemeriksaan kesehatan ke puskesmas atau rumah sakit.

    ABDI PURMONO

    Topik terpopuler:

    Sprindik KPK
    | Partai Demokrat | Serangan Penjara Sleman | Harta Djoko Susilo |Nasib Anas

    Berita lainnya:
    Kronologi Penangkapan Penyidik Pajak Pargono 
    Kisah 'Memalukan' Persibo Bojonegoro di Hong Kong 

    Pembalap Asep Hendro Pekerjakan Pemuda Garut 

    Video 'Damai' di Bea Cukai Bali Muncul di YouTube 

    Buat Akun Twitter, SBY Belum Targetkan Followers


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    ETLE, Berlakunya Sistem Tilang Elektronik Kepada Sepeda Motor

    Direktorat Lalu Lintas (Ditlantas) Polda Metro Jaya telah memberlakukan sistem tilang elektronik (ETLE) kepada pengendara sepeda motor.