Ditunjuk Jokowi Jadi Ketua UKP Pancasila, Megawati: Bapak Kok Tega Sekali

Reporter:
Editor:

Syailendra Persada

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Megawati Soekarnoputri. Foto: Tangkapan layar YouTube Sekretariat Presiden

    Megawati Soekarnoputri. Foto: Tangkapan layar YouTube Sekretariat Presiden

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden kelima Megawati Soekarnoputri bercerita pernah merasa keberatan ketika diminta menjadi Ketua Dewan Pengarah Unit Kerja Presiden Pembinaan Ideologi Pancasila atau UKP PIP (kini Badan Pembinaan Ideologi Pancasila).

    Ceritanya, Mega dihubungi Sekretaris Kabinet Pramono Anung. “Saya sedang ke luar negeri ditelepon beliau bahwa ditanya saya di mana oleh presiden. Karena saya akan dilantik sebagai Ketua UKP,” kata Mega dalam orasi ilmiahnya di Sidang Senat Terbuka Pengukuhan Guru Besar Tidak Tetap Unhan, Jumat, 11 Juni 2021.

    Mega lantas bertanya kepada Pramono apa itu UKP Pancasila dan untuk apa. Ia juga menanyakan alasan Presiden Joko Widodo atau Jokowi meminta dirinya menjabat di sana. “Saya bilang kenapa Presiden pilih saya. ‘Ya maunya beliau ibu segera pulang’,” ujar Mega menirukan percakapannya dengan Pramono.

    Mega menyampaikan bahwa posisi UKP dalam struktural itu kecil dan di bawah eselon III. Bahkan bisa sewaktu-waktu dibubarkan jika Jokowi selesai menjabat sebagai presiden.

    Karena tugasnya berkaitan dengan ideologi Pancasila, Mega pun menerima tawaran untuk dilantik. Saat bertemu Jokowi, ia pun protes.

    “Saya bilang, Pak kok bapak tega banget, kok penugasan saya melorot banget ya. Bukan kah saya presiden kelima? Kok sekarang jadi Ketua Dewan Pengarah UKP. Bapak tahu unit itu letaknya di mana ya di struktur?” kata Mega mengulang ucapannya saat itu.

    Menurut Megawati, Jokowi merespons protesnya itu dengan tertawa terbahak-bahak karena menyadari penugasan yang melorot itu. “‘Iya ya Bu’. Lah iya Bapak kok bisa ya tega,” katanya.

    Baca juga: Deretan Kampus yang Beri Megawati Gelar Doktor Kehormatan


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.