Mendagri Tito Karnavian Mengaku Tampung Aspirasi Pemekaran Papua

Reporter:
Editor:

Purwanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian saat ditemui di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu, 6 November 2019. TEMPO/Putri.

    Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian saat ditemui di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu, 6 November 2019. TEMPO/Putri.

    TEMPO.CO, Jakarta -Mendagri Tito Karnavian mengaku sudah menerima aspirasi tentang keinginan masyarakat agar provinsi di Papua dimekarkan.

    Baru dua kelompok yang mengajukan secara tertulis yaitu masyarakat di pegunungan tengah dan Papua Tengah yang berasal dari masyarakat, sedangkan pemdanya belum, kata Tito di Jayapura, Minggu.

    Diakui, untuk Papua Selatan baru secara lisan dan belum ada tertulis sehingga kans untuk pemekaran di Papua masih membutuhkan waktu.

    Perlu adanya kajian tertulis bagaimana pendapat pemimpin daerah termasuk gubernur, DPR Papua, MRP dan tokoh masyarakat termasuk melihat kondisi keuangan negara mampu atau tidak.

    “Saya kira masih butuh waktu untuk pemekaran di Papua,” kata Tito seraya mengaku hingga kini belum bicara tentang kans.

    Ketika ditanya tentang belum dicabutnya moratorium, mantan Kapolri mengaku yang terpenting kita menerima aspirasi dari masyarakat.

    “Terima dulu aspirasi masyarakat,” kata Mendagri Tiro Karnavian. Mendagri Tito Karnavian yang melakukan kunjungan kerja sejak Jumat (29/11) bersama Panglima TNI dan Kapolri berkunjung ke Timika, Wamena dan Jayapura.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perjalanan Pemakzulan Donald Trump Dari Ukraina Ke Kongres AS

    Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat mencetuskan penyelidikan untuk memakzulkan Presiden Donald Trump. Penyelidikan itu bermula dari Ukraina.