Jafar Umar Thalib Meninggal, Dimakamkan di Yogyakarta

Reporter:
Editor:

Amirullah

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Panglima Laskar Jihad, Jafar Umar Thalib. Dok.TEMPO/ Bismo Agung

    Panglima Laskar Jihad, Jafar Umar Thalib. Dok.TEMPO/ Bismo Agung

    TEMPO.CO, Jakarta - Pendiri Laskar Jihad Jafar Umar Thalib meninggal pada Ahad, 25 Agustus 2019. Jafar dimakamkan di Pondok Ihyaussunah, Degolan, Yogyakarta, Senin, 26 Agustus 2019.

    "Tadi mulai pemakamannya jam 10.00 WIB," ujar kuasa hukum Jafar, Mahendradatta, saat dihubungi, Senin, 26 Agustus 2019. Ia menuturkan, almarhum Jafar meninggal karena penyakit jantung di Rumah Sakit Jantung Harapan Kita, Jakarta.

    Jafar lahir di Malang, Jawa Timur, pada 29 Desember 1961. Dia pernah menempuh studi di Perguruan Al Irsyad dan LIPIA dan Maududi Institute di Lahore, Pakistan.

    Namun, Jafar tidak menuntaskan studinya pada dua institusi yang terakhir disebut. Dia memilih mengangkat senjata melawan Uni Soviet di Afganistan pada 1987-1989. 

    Setelah sempat pulang ke Indonesia, Jafar kembali ke Timur Tengah pada 1991 untuk berguru pada sejumlah ulama. Pada 1993, Jafar kembali ke Indonesia dan mendirikan pesantren di Yogyakarta dengan nama Ihya’us Sunnah. 

    Pada 1999, dia memimpin Laskar Jihad di Ambon. Jafar dikenal sebagai Osama Bin Laden versi Indonesia karena terlibat dalam aksi konflik di Ambon pada 1999-2002. Ia pun pernah ditangkap berkali-kali, salah satunya karena menghina Megawati Soekarnoputri saat menjabat sebagai Presiden RI pada 26 April 2002 di Ambon.

    Kasus terakhir yang menjeratnya terjadi pada tahun ini. Juli lalu dia divonis lima bulan penjara oleh Majelis Hakim Pengadilan Negeri Makassar karena kasus perusakan di rumah Henock Niki di Papua pada Februari 2019.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Profil Ketua KPK Firli Bahuri dan Empat Wakilnya yang Dipilih DPR

    Lima calon terpilih menjadi pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi untuk periode 2019-2023. Firli Bahuri terpilih menjadi Ketua KPK.