Harry Kuncoro Tambah Daftar Teroris WNI Berafiliasi ke ISIS

Reporter

Harry Kuncoro. abc.net.au

TEMPO.CO, Jakarta - Tertangkapnya terorisme bernama Harry Kuncoro alias Wahyu Nugroho alias Uceng pada awal Januari 2019 lalu oleh tim Detasemen Khusus Antiteror 88 atau Densus 88, menambah daftar panjang jumlah teroris yang ada di Indonesia yang berafiliasi dengan Negara Islam Irak dan Suriah di Indonesia atau ISIS.

Baca: Densus 88 Tangkap Terduga Penyandang Dana Kelompok ISIS Indonesia

Harry Kuncoro diduga aktif memberikan uang kepada beberapa kelompok yang berada dalam sel tidur di Indonesia. Peran Harry ini sangat penting dalam aksi terorisme karena memiliki jaringan yang kuat ke luar negeri. Bahkan hubungannya dengan pihak Suriah sangat intens.

“Di organisasi ISIS di Suriah Abu Walid sangat aktif sebagai algojo. Ia sudah tewas pada 29 Januari 2019. Namun dari hasil komunikasi intens antara Abu Walid dengan HK, yang bersangkutan memberikan saran kepada tersangka HK untuk segera bergabung ke Suriah dengan transfer duit Rp 30 juta untuk dokumen keberangkatan termasuk tiket,” kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigadir Jenderal Dedi Prasetyo di Markas Besar Polri, Jakarta Selatan pada Senin, 11 Februari 2019.

Baca: Harry Kuncoro, Donatur ISIS, Pernah Bantu Umar Patek Kabur

Harry ditangkap di Bandara Soekarno-Hatta, Cengkareng, Tangerang, saat hendak ke Suriah pada 3 Januari 2019. Dedi mengatakan Densus 88 telah mendeteksi gerak-gerik Harry dan melakukan penangkapan setelah memiliki alat bukti yang cukup. Densus 88 juga menemukan bukti keterlibatan Harry dalam berbagai aksi teror di Indonesia.

Berikut beberapa teroris warga negara Indonesia (WNI) yang memiliki hubungan dengan ISIS:

1. Abu Walid

Muhammad Syaifudin alias Muhammad Yusuf Karim Faiz alias Abu Walid merupakan WNI yang menjadi algojo di ISIS, Suriah. Ia mulai dikenal dari peristiwa kerusuhan Ambon pada 1999. Saat itu, Abu Walid bersama saudara kembarnya disebut ikut dalam kerusuhan tersebut.

Abu Walid. Istimewa

Abu Walid pernah ditangkap di Filipina. Pada 2013, dia dibebaskan dan dipulangkan ke Indonesia. Beberapa saat kemudian, pria itu menghilang. Ia beberapa kali muncul dalam video propaganda ISIS yang disebarkan. Dia disebut-sebut sebagai salah satu tokoh penting di kelompok ISIS. Pada Agustus tahun lalu, pemerintah Amerika Serikat memasukkan namanya dalam daftar hitam.

Pentolan ISIS asal Indonesia ini dikabarkan tewas dalam sebuah serangan di Suriah pada Januari 2019 lalu. Hingga saat ini keluarga belum memperoleh informasi resmi dari pemerintah terkait kabar tersebut.






Pelaku Perampokan Toko Emas di ITC BSD Terlacak dari Sidik Jari

13 jam lalu

Pelaku Perampokan Toko Emas di ITC BSD Terlacak dari Sidik Jari

Polisi berhasil melacak pelaku perampokan toko emas di ITC BSD dari sidik jari yang tertinggal di TKP.


4 Pelaku Perampokan Toko Emas Gondol 600 Gram Emas, Polisi Selidiki Kaitan dengan Terorisme

2 hari lalu

4 Pelaku Perampokan Toko Emas Gondol 600 Gram Emas, Polisi Selidiki Kaitan dengan Terorisme

Empat pelaku perampokan toko emas di Tangerang Selatan sudah ditangkap.


Polda Sulteng Pastikan Buronan Kelompok MIT Tewas adalah Askar

2 hari lalu

Polda Sulteng Pastikan Buronan Kelompok MIT Tewas adalah Askar

Anggota MIT itu tewas dalam baku tembak dengan Satgas Madago Raya pada Kamis, 29 September 2022.


India Bekukan Kelompok Islam PFI, Dituding Lakukan Terorisme

4 hari lalu

India Bekukan Kelompok Islam PFI, Dituding Lakukan Terorisme

Pemerintah India membekukan kelompok Islam Popular Front of India (PFI) dan afiliasinya karena dinilai terlibat "terorisme"


Muhadjir: Tak Ada WNI Jadi Korban Banjir Pakistan, Termasuk Ribuan Pelajar

5 hari lalu

Muhadjir: Tak Ada WNI Jadi Korban Banjir Pakistan, Termasuk Ribuan Pelajar

Menko PMK Muhadjir Effendy yang ditugaskan Jokowi ke Pakistan mengatakan, tidak ada WNI yang menjadi korban banjir di negara itu.


Ledakan di Asrama Brimob Sukoharjo, Bukan Pertama Kali di Kabupaten Sukoharjo

5 hari lalu

Ledakan di Asrama Brimob Sukoharjo, Bukan Pertama Kali di Kabupaten Sukoharjo

Sejak 2010, Sukaharjo kerap terjadi teror dan bom, terakhir ledakan di Asrama Brimob Sukoharjo. Ini kejadian beberapa tahun belakangan.


Sidang Kasus Terorisme Farid Okbah di PN Jaktim Digelar Tertutup

6 hari lalu

Sidang Kasus Terorisme Farid Okbah di PN Jaktim Digelar Tertutup

Sidang kasus terorisme dengan tersangka Farid Okbah digelar secara tertutup. Agenda sidang pemeriksaan terhadap sejumlah saksi.


Bandit Bersenjata Serang Salat Jumat di Nigeria, 15 Jamaah Tewas

6 hari lalu

Bandit Bersenjata Serang Salat Jumat di Nigeria, 15 Jamaah Tewas

Sekelompok pria bersenjata menyerang sebuah masjid dan menewaskan sedikitnya 15 jamaah salat Jumat di negara bagian Zamfara, Nigeria


Kepala BNPT Bilang Media Sosial Kerap Disalahgunakan Kelompok Teror

7 hari lalu

Kepala BNPT Bilang Media Sosial Kerap Disalahgunakan Kelompok Teror

Kepala BNPT Boy Rafli Amar mengatakan keberadaan media sosial kerap disalahgunakan kelompok teror untuk menebar propaganda menciptakan perpecahan.


Ditolak, Petisi Pemerintah Filipina agar Partai Komunis Jadi Kelompok Teroris

9 hari lalu

Ditolak, Petisi Pemerintah Filipina agar Partai Komunis Jadi Kelompok Teroris

Pengadilan meminta pemerintah Filipina untuk memerangi pemberontakan komunis, salah satu yang terlama di Asia, dengan menghormati hukum