Gerakan Suluh Kebangsaan: Madura Laboratorium Toleransi Indonesia

Reporter:
Editor:

Kukuh S. Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mahfud MD. TEMPO/Dasril Roszandi

    Mahfud MD. TEMPO/Dasril Roszandi

    TEMPO.CO, Sumenep-Gerakan Suluh Kebangsaan menggelar seminar di Kabupaten Sumenep, Pulau Madura, Senin 4 Februari 2019. Seminar ini menarik karena mengangkat tema Mengembangkan Budaya Toleransi ala Masyarakat Madura.

    Ketua Gerakan Suluh Kebangsaan Mahfud MD yang jadi pembicara dalam seminar mengatakan tema itu dipilih karena toleransi di Madura memiliki ciri khas khusus yang patut dicontoh. Dia bahkan menyebut Madura adalah laboratorium bertoleransi di Indonesia.

    "Masyarakat Madura itu penganut Islam yang taat dan kuat. Patuh sama kiai dan kehidupannya alam pesantren. Tapi sangat menghargai agama lain," kata dia.

    Baca: Mahfud MD Pelopori Gerakan Suluh Kebangsaan Safari ke Daerah

    Menurut mantan Ketua Mahkamah Konstitusi itu semua agama ada di Madura. Dari Budha sampai Konghucu, dari Protestan hingga Katolik. Namun mereka bisa hidup dan beribadah dengan tenang, tidak pula merasa terancam meski minoritas. "Seorang pendeta di Bangkalan bilang Madura adalah laboratorium bagi bertoleransi," ujar dia.

    Pendapat Mahfud MD itu nampaknya tidak berlebuhihan. Sebab perlambangan tentang masyarakat Madura yang toleran masih ada hingga saat ini. Salah satunya  Desa Pabian di Kecamatan Kota, Kabupaten Sumenep. Desa ini dijuluki kampung toleransi karena ada tiga tempat ibadah lintas agama yang berada dalam satu kompleks, yaitu Masjid Baitur Arham, Gereja Katolik Paroki Maria Gunung Karmel, serta Klenteng Pao Sian Lin Kong. Jarak antar ketiganya tak lebih dari 50 meter.

    Di Kabupaten Pamekasan, tepatnya di dusun Candi, Desa Polagan, Kecamatan Galis terdapat Vihara Avalokitesvara. Ini salah satu Vihara tertua di Indonesia. Vihara yang letaknya dekat lokasi wisata Pantai Siring ini menarik bagi orang untuk belajar toleransi. Sebab dalam kompleks Vihara terdapat musala tempat ibadah umat Islam. Ada juga pura tempat ibadah umat Hindu sejak puluhan tahun.

    Simak: Mahfud MD Sebut Politik Identitas di Tahun Politik Ancam Bangsa

    Gerakan Suluh Kebangsaan sendiri didirikan oleh sejumlah tokoh lintas agama yaitu Mahfud MD, Alissa Wahid, Romo Beny Susetyo dan Budi Kuncoro. Pembentukan gerakan  ini dilatari keprihatinan akan ancaman perpecahan bangsa Indonesia yang makin menguat menjelang momen politik akbar seperti pemilu. "Fenomena ini sudah ada sejak pemilu 2014, agama dibenturkan dengan agama, ada Islam cebong, Islam kampret. Ada benturan entnis, satu pribumi, satunya asing," kata Mahfud MD

    Namun begitu, Mahfud MD menilai berbagai benturan itu masih dalam taraf kondusif. Bagi dia yang terjadi di Indonesia bukanlah toleransi melainkan akseptasi.  "Penerimaan secara langsung atas perbedayaan yang ada," ungkap dia.

    MUSTHOFA BISRI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Calon Menteri yang Disodorkan Partai dan Ormas, Ada Nama Prabowo

    Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa sebanyak 45 persen jejeran kursi calon menteri bakal diisi kader partai.