Divonis Bersalah, PT NKE Tak Ajukan Banding

Reporter:
Editor:

Rina Widiastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Dirut PT Nusa Konstruksi Enjiniring (NKE) Djoko Eko Suprastowo mewakili PT NKE menjalani sidang pada agenda pembacaan putusan oleh Majelis Hakim di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Kamis, 3 Januari 2018. TEMPO/Hilman Fathurrahman W

    Dirut PT Nusa Konstruksi Enjiniring (NKE) Djoko Eko Suprastowo mewakili PT NKE menjalani sidang pada agenda pembacaan putusan oleh Majelis Hakim di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Kamis, 3 Januari 2018. TEMPO/Hilman Fathurrahman W

    TEMPO.CO, Jakarta - PT Nusa Konstruksi Enjiniring atau yang sebelumnya bernama PT Duta Graha Indah menerima putusan Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta dalam perkara korupsi proyek Pembangunan Rumah Sakit Khusus Infeksi dan Pariwisata Universitas Udayana. PT NKE tak mengajukan banding.

    Baca: Terbukti Korupsi, PT NKE Divonis Denda Rp 700 Juta

    "Saya mewakili perusahaan menerima putusan itu," kata Direktur Utama PT NKE Djoko Eko Suprastowo dalam sidang pembacaan vonis di Pengadilan Tipikor Jakarta, Kamis, 3 Januari 2019.

    Sebelumnya, majelis hakim pada pengadilan Tipikor Jakarta memvonis PT NKE terbukti melakukan korupsi. Majelis hakim menghukum PT NKE membayar denda Rp 700 juta dan uang pengganti sebanyak Rp 85,4 miliar.

    Hakim mendasarkan perhitungan jumlah uang pengganti dari keuntungan perusahaan atas pengerjaan 8 proyek, termasuk proyek RS Udayana yang dikorupsi PT NKE. Selain itu, majelis hakim yang diketuai Diah Siti Basariah juga mencabut hak PT NKE untuk mengikuti lelang proyek pemerintah selama 6 bulan.

    Baca juga: PT NKE Divonis Hari Ini, 3 Perusahaan Lain Segera Menyusul

    Putusan tersebut lebih ringan dari tuntutan jaksa, yakni denda Rp 1 miliar, uang pengganti Rp 188 miliar dan pencabutan hak mengikuti lelang pemerintah selama dua tahun. Jaksa menyatakan akan pikir-pikir.

    Sementara Djoko menilai putusan itu telah adil. Dia mengatakan PT NKE akan membayar denda dan uang pengganti secepatnya. Dia mengatakan akan menjual sejumlah aset perusahaan untuk membayar uang pengganti. "Kami akan menjual aset yang tidak bermanfaat," katanya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Salip Menyalip Tim Sepak Bola Putra Indonesia Versus Vietnam

    Timnas U-23 Indonesia versus Vietnam berlangsung di laga final SEA Games 2019. Terakhir sepak bola putra meraih emas di SEA Games 1991 di Filipina.