Selasa, 18 Desember 2018

Setelah Kasus DOKA, Irwandi Yusuf Tersangka Kasus Dermaga Sabang

Reporter:
Editor:

Kukuh S. Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gubernur Aceh Irwandi Yusuf, resmi memakai rompi tahanan setelah menjalani pemeriksaan di gedung Komisi Pemberantasan Korupsi, Jakarta, Rabu, 4 Juli 2018. Dia sebelumnya terjaring operasi tangkap tangan KPK. Setelah melakukan gelar perkara, KPK menetapkan empat orang sebagai tersangka, yaitu Gubernur Aceh Irwandi Yusuf, Bupati Bener Meriah Ahmadi, serta dua pihak swasta bernama Hendri Yuzal dan Syaiful Bahri. TEMPO/Imam Sukamto

    Gubernur Aceh Irwandi Yusuf, resmi memakai rompi tahanan setelah menjalani pemeriksaan di gedung Komisi Pemberantasan Korupsi, Jakarta, Rabu, 4 Juli 2018. Dia sebelumnya terjaring operasi tangkap tangan KPK. Setelah melakukan gelar perkara, KPK menetapkan empat orang sebagai tersangka, yaitu Gubernur Aceh Irwandi Yusuf, Bupati Bener Meriah Ahmadi, serta dua pihak swasta bernama Hendri Yuzal dan Syaiful Bahri. TEMPO/Imam Sukamto

    TEMPO.CO, Jakarta-Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan Gubernur Aceh nonaktif  Irwandi Yusuf sebagai tersangka suap proyek pembangunan Dermaga Sabang. KPK menduga Irwandi dan orang kepercayaannya berinisial IY dan IA menerima gratifikasi Rp 32 miliar terkait proyek itu.

    "IY bersama IA, diduga menerima gratifikasi yang dianggap suap, karena statusnya sebagai penyelenggara negara," kata Juru Bicara KPK, Febri Diansyah di kantornya, Senin, 8 Oktober 2018.

    Baca: Zakat Fitrah dan Ember Jadi Kode Suap Gubernur Aceh Irwandi Yusuf

    Febri berujar penetapan terhadap dua tersangka tersebut merupakan pengembangan dari perkara tindak pidana korupsi dalam pelaksanaan proyek pembangunan Dermaga Bongkar pada Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang yang dibiayai Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara 2006-2011. Kasus itu pertama kali disidik KPK pada 2013.

    Total anggaran yang dipakai dalam proyek Dermaga Sabang adalah  Rp 793 miliar rupiah. KPK menduga kerugian negara dalam proyek itu sekitar Rp 313 miliar.

    KPK telah memproses enam tersangka dalam kasus ini. Empat di antaranya telah divonis, yakni Kepala PT Nindya Karya Cabang Sumatera Utara dan Aceh, Heru Sulaksono (15 tahun penjara); PPK Satuan Kerja Pengembangan Kawasan Pelabuhan Bebas dan Perdagangan Bebas Sabang, Ramadhany Ismi (6 tahun); Kepala BPKS sekaligus KPA, Ruslan Abdul Gani (5 tahun); dan Kepala BPKS 2006-2010, Teuku Syaiful Ahmadi, yang belum diproses di pengadilan karena sakit.

    Simak: Ajudan: Bupati Bener Meriah Jual Mobil untuk Suap Irwandi Yusuf

    Sedangkan dua tersangka lainnya adalah PT Nindya Karya dan PT Tuah Sejati. Proses hukum terhadap kedua perusahaan itu dalam tahap penyidikan. Soal penetapan tersangka terhadap Irwandi Yusuf, KPK menyatakan telah menyita duit Rp 4,3 miliar yang diduga terkait kasus itu. Sebanyak 10 saksi juga telah diperiksa KPK sejak 28 September 2018.

    Ini merupakan penetapan tersangka kedua terhadap Gubernur Aceh inkumben itu. Sebelumnya, KPK menetapkan  Irwandi Yusuf sebagai tersangka penerima suap terkait Dana Otonomi Khusus Aceh (DOKA) 2018.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Daftar Pemilih Tetap Tahap Kedua untuk Pilpres 2019

    Komisi Pemilihan Umum atau KPU akhirnya mengumumkan perbaikan Daftar Pemilih Tetap tahap kedua pada 15 Desember 2018 untuk Pilpres 2019.