Rabu, 14 November 2018

Pesan Persatuan dan Perdamaian Kembali Dikumandangkan dari Monumen Merpati Kota Padang

Oleh:
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pesan Persatuan dan Perdamaian Kembali Dikumandangkan dari Monumen Merpati Perdamaian Kota Padang

    Pesan Persatuan dan Perdamaian Kembali Dikumandangkan dari Monumen Merpati Perdamaian Kota Padang

    INFO NASIONAL - Dari Monumen Merpati Perdamaian Muaro Lasak Kota Padang, kembali dikumandangkan pesan persatuan dan perdamaian. Kali ini lewat sosialisasi Empat Pilar MPR dengan metode Pagelaran Seni Budaya tradisional Minangkabau.

    Pagelaran seni budaya adalah satu metode sosialisasi Empat Pilar, selain lomba cerdas cermat (LCC), FGD, ToT, Debat Konstitusi, Kemah Empat Pilar, dan berbagai metode lainnya. Dua tahun lalu, tepatnya 2016, pada saat Monumen Merpati Perdamaian ini diresmikan, tercatat perwakilan dari 36 negara di dunia hadir dan menggelorakan semangat perdamaian ke seluruh dunia. Dan, Sabtu, 8 September 2018, semangat persatuan dan kesatuan dalam keberagaman juga digelorakan dari Monumen Merpati Perdamaian melalui kegiatan Sosialisasi Empat Pilar dengan metode Pagelaran Seni Budaya.

    Walikota Padang Mahyeldi Asharullah selaku tuan rumah menyatakan, Kota Padang telah beberapa kali menjadi tuan rumah even internasional untuk perdamaian dunia. Hari ini, kata Mahyeldi, berlangsung peristiwa penting yang dihadiri tamu luar biasa, anggota MPR dari Jakarta. Tujuannya, menggelorakan samangat persatuan dan kesatuan.

    Hermanto, atas nama pimpinan MPR, membuka secara resmi Pagelaran Seni Budaya tradisional Minang ini. Selain Walikota Padang, juga hadir dalam acara ini anggota MPR Fraksi Demokrat Guntur Sasono, anggota MPR Fraksi Hanura Djoni Rollindrawan, pejabat dari Bappenas Dewi Soetijaningaih dan Ahmad Khafi Ghana, pejabat SKPD dan Forkompimda Kota Padang, serta para tamu undangan dan masyarakat.

    Dalam sambutannya, Hermanto menyatakan, Sumatera Barat memang kaya dalam hal kegiatan menggelorakan perdamaian dunia. Monumen Merpati Perdamaian yang dibangun dalam rangka Multilateral Naval Exercise Komodo 2016 ini, menurut Hermanto, salah satu bukti bahwa bangsa Indonesua melaksanakan perintah Pembukaan UUD NRI Tahun 1945, yakni Indonesia turut serta menciptakan perdamaian dunia.

    Kalau dicermati lebih lanjut, kata Hermanto, sosialisasi Empat Pilar dengan metode Pagelaran Seni Budaya ini adalah cara untuk mengungkapkan semangat kesatuan dan persatuan. Karena seni adalah rasa, dan itu sejalan dengan nilai kemanusiaan yang adil dan beradab.

    Oleh karena itu, Hermanto berharap, sosialisasi Empat Pilar melalui seni budaya ini harus terus dikembangkan. “Melalui seni budaya, kita harus betul-betul memahami nilai-nilai Empat Pilar dalam keberagaman,” ujar anggota MPR asal Sumatera Barat ini.

    Sementara itu, Kepala Biro Humas MPR Siti Fauziah selaku Ketua Panitia Pelaksana pagelaran Seni Budaya Empat Pilar MPR menyatakan, sebagai salah satu metode sosialisasi Empat Pilar, pagelaran seni budaya ini diselenggarakan di berbagai daerah dengan segmen masyarakat dan jenis kesenian di masing-masing daerah.

    Siti Fauziah menunjuk salah satu contoh ketika MPR menyelenggarakan pagelaran seni budaya di Kabupaten Pelalawan, Riau, beberapa waktu lalu. Di sana ditampilkan salah satu jenis kesenian, yakni seni bertutur Nyanyi Panjang, sebuah kesenian yang hampir punah, dengan penutur yang sangat terbatas.

    Jadi, menurut Siti Fauziah, pagelaran seni budaya ini adalah upaya MPR untuk ikut melestarikan seni bidaya daerah. Karena dia berpendapat, dalam setiap seni budaya tradisional mengandung nilai-nilai luhur. “Melalui sosialisasi ini kita berharap bisa memberikan makna kepada generasi penerus dalam menjalani kehidupannya sehari-hari,” katanya. (*)


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lion Air JT - 610, Kecelakaan Pesawat Nomor 100 di Indonesia

    Jatuhnya Lion Air nomor registrasi PK - LQP rute penerbangan JT - 610 merupakan kecelakaan pesawat ke-100 di Indonesia. Bagaimana dengan di dunia?