PKB Mendukung Ustad Abdul Somad Melanjutkan Dakwahnya

Reporter:
Editor:

Kukuh S. Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ustadz Abdul Somad. instagram.com

    Ustadz Abdul Somad. instagram.com

    TEMPO.CO, Jakarta-Sekretaris Jenderal Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Abdul Kadir Karding mendorong Ustad Abdul Somad atau UAS  untuk terus berdakwah kendati mendapat intimidasi dan ancaman. "UAS teruslah berdakwah dan tak perlu takut. Kita di belakang antum," ujar Karding di Posko Cemara pada Rabu, 5 September 2018.

    Menurut Karding tidak boleh ada yang melarang orang berdakwah, kecuali matreri dakwah itu bertentangan dengan Pancasila dan Negara Kesatuan Republik Indonesia. "Saya termasuk orang yang sering memperhatikan ceramah UAS, dia bagus-bagus saja," ujar Karding.

    Baca: Gubernur Ganjar Pranowo Bakal Undang Ustad Abdul Somad

    Karding menyarankan pendakwah kondang itu melapor ke polisi kalau benar ada persekusi atau pengadangan. "Ada mungkin kekhawatiran, karena banyak diarahkan UAS, diarahkan bahwa Ustad Somad dilarang oleh tim Jokowi, kan kacau juga itu. Padahal tidak ada, kita mendukung penuh dakwah keagamaan," ujar dia.

    Sekretaris Jenderal Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Arsul Sani juga berpendapat senada, bahwa dakwah Abdul Somad tak boleh dikekang. "Ustad Abdul Somad kan tidak sama sekali membawa ujaran kebencian, tidak mengarah pada makar. Tidak ada konten-konten seperti, katakanlah HTI dan segala macam," katanya Selasa kemarin.

    Sebelumnya Ustad Abdul Somad mengunggah keterangan tertulis di akun media sosial yang berisi bahwa ia membatalkan acara dakwahnya di beberapa kota di Pulau Jawa. Somad menyebut kata ancaman dan intimidasi terkait rencana kedatangannya itu.

    Simak: Kabareskrim Persilakan Ustad Abdul Somad Melapor Jika Diancam


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Eliud Kipchoge Tak Pecahkan Rekor Dunia Marathon di Ineos 1:59

    Walau Eliud Kipchoge menjadi manusia pertama yang menempuh marathon kurang dari dua jam pada 12 Oktober 2019, ia tak pecahkan rekor dunia. Alasannya?