Yasonna H Laoly Minta Jemaat Gereja Korban Bom Tidak Membenci

Reporter:
Editor:

Kukuh S. Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah sepeda motor hangus terbakar di lokasi ledakan di Gereja Pantekosta Pusat Surabaya (GPPS), Surabaya, 13 Mei 2018. Ledakan terjadi di Gereja Kristen Indonesia (GKI), Gereja Pantekosta Pusat Surabaya (GPPS), dan Gereja Katolik Santa Maria Tak Bercela, pada waktu yang hampir bersamaan. ANTARA/Moch Asim

    Sejumlah sepeda motor hangus terbakar di lokasi ledakan di Gereja Pantekosta Pusat Surabaya (GPPS), Surabaya, 13 Mei 2018. Ledakan terjadi di Gereja Kristen Indonesia (GKI), Gereja Pantekosta Pusat Surabaya (GPPS), dan Gereja Katolik Santa Maria Tak Bercela, pada waktu yang hampir bersamaan. ANTARA/Moch Asim

    TEMPO.CO, Surabaya - Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Yasonna H Laoly menyempatkan hadir dalam Kebaktian Minggu di Gereja Kristen Indonesia (GKI) Diponegoro di sela kunjungannya di Surabaya, Ahad, 4 Juni 2018. Selain membacakan ayat pengantar ibadah, ia menyampaikan pidato singkat untuk memberikan dukungan moral kepada sekitar 300 jemaat yang datang di salah satu gereja yang terkena sasaran bom itu.

    Perwakilan tokoh lintas agama dari Forum Berbeda Tapi Mesra (FBM) juga turutya hadir dalam kebaktian. "Saya berharap, melalui saya datang kemari untuk berbagi dapat menguatkan warga jemaah bahwa kita semua concern terhadap apa yang mereka hadapi," ujar Yasonna H Laoly kepada jurnalis usai kebaktian.

    Baca: Masih Berduka Kasus Bom, Risma: HUT Surabaya Dirayakan Sederhana

    Yasonna menuturkan ikut prihatin dan berbela sungkawa kepada warga gereja yang menjadi korban bom Surabaya. Namun, itu tak berarti menyurutkan semangat untuk berbagi karena menurutnya dalam ajaran Kristiani diajarkan terus berbagi cinta kasih kepada sesama.

    Melalui penguatan seperti nyanyian atau kidung, kata dia, diharapkan mendorong jemaat agar mengampuni dan mengasihi orang lain, termasuk pelaku pengeboman. "Jangan marah, jangan membenci, tapi justru kita harus mampu menunjukkan kita mengampuni dan mengasihi."

    Politikus Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan itu mengajak agar seluruh masyarakat mencoba menguatkan diri untuk saling mengasihi. "Kita bangsa Indonesia yang ber-Bhinneka, maka mari kita jadikan perbedaan sebagai kekuatan, bukan perpecahan. Menjadi kekuatan yang menyatukan," ujar dia.

    Simak: Mengapa Bom di Surabaya? Ini Kata Pengamat Terorisme

    Ketua Umum Majelis Jemaat GKI Diponegoro Penatua Daniel Theophilus Hage menyatakan rasa terima kasih lantaran kedatangan Yasonna memberikan dukungan moral yang berarti. Tak hanya memberikan semangat, kehadiran seorang menteri secara tak langsung menunjukkan adanya rasa aman di gereja meski terjadi peledakan bom dua pekan lalu. "Ini membuktikan bahwa (gereja) sudah aman. Jemaat yang sempat merasa ketakutan, supaya tidak takut lagi dan mau hadir," tuturnya.

    Pihak GKI, kata dia, juga terus memberikan terapi pemulihan terhadap bom Surabaya, jemaat, maupun keluarga korban yang mengalami trauma. Trauma healing diberikan dalam bentuk kunjungan personal bagi korban luka-luka, serta kelompok-kelompok kecil.

    ARTIKA RACHMI FARMITA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.