Kepada Rommy PPP, Jokowi Bilang Belum Sempat ke Rumah Amien Rais

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo berbincang dengan Ketua Umum PPP Romahurmuziy saat menghadiri Silaturahmi Penyuluh Agama Jawa Tengah 2018 di Semarang, Jawa Tengah (Jateng), 14 April 2018. Ribuan penyuluh agama se-Jawa Tengah yang hadir dalam acara itu merupakan perwakilan agama Islam, Kristen, Katolik, Hindu, Buddha, dan Konghucu.   Foto: Biro Pres Setpres

    Presiden Joko Widodo berbincang dengan Ketua Umum PPP Romahurmuziy saat menghadiri Silaturahmi Penyuluh Agama Jawa Tengah 2018 di Semarang, Jawa Tengah (Jateng), 14 April 2018. Ribuan penyuluh agama se-Jawa Tengah yang hadir dalam acara itu merupakan perwakilan agama Islam, Kristen, Katolik, Hindu, Buddha, dan Konghucu. Foto: Biro Pres Setpres

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan Muhammad Romahurmuziy mengatakan wacana pertemuan antara Presiden Joko Widodo atau Jokowi dan Ketua Dewan Kehormatan Partai Amanat Nasional (PAN) Amien Rais sudah muncul sejak setahun lalu. Ia menuturkan saat itu bahkan sudah menyinggung permintaan Amien Rais agar pertemuan dilakukan di rumahnya di Yogyakarta.

    Saat itu Romi sempat menanyakan sikap Jokowi terkait permintaan Amien Rais. "(Jawaban Jokowi) 'Belum sempat kalau ke rumah'," kata Romi saat ditemui seusai acara buka puasa bersama di kediaman Chairul Tanjung, Jalan Teuku Umar, Jakarta, Sabtu, 2 Juni 2018.

    Baca juga: Pertemuan Jokowi-Amien Rais, OSO: Siapa Berinisiatif Tak Soal

    Menurut Romi, Amien seharusnya tidak perlu khawatir jika pertemuan dengan Jokowi berlangsung di Kompleks Istana Kepresidenan. Menurut dia, Istana pada dasarnya adalah fasilitas negara yang kebetulan dihuni oleh Jokowi.

    "Jadi kalau ketemu di Istana bukan berarti mendatangi pak Jokowi, itu mendatangi fasilitas milik rakyat yang dihuni presiden," ucapnya.

    Romi menilai pertemuan dua tokoh ini penting untuk mengurangi ketegangan yang ada di antara mereka. Selain itu pertemuan ini bisa meredam perseteruan di antara pendukungnya.

    "Karena bahasa-bahasa yang membangkitkan sentimen para pendukung dan negatif sifatnya harus makin dihindari," ujar dia.

    Sebelumnya, politikus Partai Amanat Nasional (PAN) Drajad Wibowo mengatakan utusan Jokowi pernah menghubungi Amien beberapa bulan lalu untuk bertemu. Menurut dia, utusan itu adalah pejabat penting di pemerintahan.

    Baca juga: PAN: Lebih Dari Satu Orang Utusan Jokowi Hubungi Amien Rais

    Drajad berujar lebih dari satu orang pejabat yang menghubungi Amien. "Bukan hanya satu orang saja. Lebih dari satu dan mereka pejabat penting di pemerintahan," kata Drajad saat dihubungi Tempo, pagi tadi.

    Menurut dia, pihak Amien tetap menginginkan pertemuan dilakukan di Yogyakarta. Ia mengklaim pihak Istana memaklumi permintaan Amien itu.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Arab Saudi Buka Bioskop dan Perempuan Boleh Pergi Tanpa Mahram

    Berbagai perubahan besar yang terjadi di Arab Saudi mulai dari dibukanya bioskop hingga perempuan dapat bepergian ke luar kerajaan tanpa mahramnya.