Bom Surabaya, PGI Minta Jemaat Tetap Tenang dan Jalankan Ibadah

Reporter:
Editor:

Ninis Chairunnisa

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Polisi bersiaga di sekitar lokasi ledakan di Gereja Katolik Santa Maria Tak Bercela, Ngagel Madya, Surabaya, Jawa Timur, 13 Mei 2018. Menurut Kabidhumas Polda Jawa Timur Kombes Pol Frans Barung Mangera terjadi ledakan di tiga lokasi gereja pada waktu yang hampir bersamaan di Surabaya. ANTARA/M Risyal Hidayat

    Polisi bersiaga di sekitar lokasi ledakan di Gereja Katolik Santa Maria Tak Bercela, Ngagel Madya, Surabaya, Jawa Timur, 13 Mei 2018. Menurut Kabidhumas Polda Jawa Timur Kombes Pol Frans Barung Mangera terjadi ledakan di tiga lokasi gereja pada waktu yang hampir bersamaan di Surabaya. ANTARA/M Risyal Hidayat

    TEMPO.CO, Jakarta - Persekutuan Gereja-gereja di Indonesia (PGI) saat ini terus berkoordinasi dengan gereja-gereja di Surabaya yang menjadi sasaran pengeboman pada Ahad pagi, 13 Mei 2018. Selain itu, menurut PGI, ada ancaman bom di gereja Depok dan Bandung seusai kejadian bom Surabaya.

    "Kami mengontak rekan kerja di sana dan mengajak rekan-rekan di seluruh Indonesia untuk waspada. Sebab terorisme setiap saat bisa beraksi," kata Sekretaris Umum PGI Gomar Gultom di gedung Oikoumene PGI, Jakarta Pusat, pada Ahad, 13 Mei 2018.

    Baca: Begini Kronologi Ledakan Bom di Surabaya

    Warga gereja pun diminta untuk mewaspadai penyerangan di gereja. "Hari ini masih ada ibadah yang akan berlangsung. Pada sore hari, warga gereja akan menjalankan ibadah Minggu, di sini kami meminta aparat kepolisian mengamankan karena masih beredar banyak isu tentang bom," kata Gomar.

    Ia pun meminta warga gereja tetap tenang dan tidak terprovokasi. "Kita semua geram, marah, tapi kita tidak perlu membalas kekerasan dengan kekerasan," kata Gomar. Dia juga mengimbau agar masyarakat tidak takut dan tetap waspada.

    Baca: Bom di Surabaya: Satpam Larang Perempuan Itu Masuk, lalu...

    PGI menyerahkan investigasi tentang peristiwa ini kepada pihak keamanan. "Pesan kami, tetap tenang, tidak perlu takut, tetap beribadah di gereja," ujarnya. Pihak gereja juga diminta untuk mewaspadai setiap orang yang masuk di gereja tanpa harus menunda ibadah.

    Pada Ahad pagi, 13 Mei 2018, teror bom terjadi di tiga lokasi gereja di Surabaya, yaitu di Gereja Santa Maria Tak Bercela di Jalan Ngagel Madya, Gereja Kristen Indonesia di Jalan Diponegoro, dan Gereja Pantekosta di Jalan Arjuno. Tiga bom tersebut meledak berselang 30 menit secara susul-menyusul. Hingga saat ini, tercatat ada 11 orang korban tewas dan 41 orang lainnya mengalami luka-luka.

    Baca: Bom Surabaya, Serangan di Gereja Jalan Arjuno dengan Mobil


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Demo Revisi UU KPK Berujung Rusuh, Ada 1.365 Orang Ditangkap

    Demonstrasi di DPR soal Revisi UU KPK pada September 2019 dilakukan mahasiswa, buruh, dan pelajar. Dari 1.365 orang yang ditangkapi, 179 ditahan.