Kasus Pemerasan Bermotif Penyebaran Foto Bugil Korban Terbongkar

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi narapidana/tahanan/penjara. REUTERS/Beawiharta

    Ilustrasi narapidana/tahanan/penjara. REUTERS/Beawiharta

    TEMPO.CO, Bandung - Kepolisian Resor Kota Besar Bandung mengungkap jaringan pelaku pemerasan yang melibatkan narapidana penghuni Lembaga Pemasyarakatan Jelekong, Kabupaten Bandung, bermotif foto dan video bugil korban. “Awalnya laporan masyarakat, dia diperas. Senjata pemerasannya adalah pelaku memiliki foto dan video korban pada saat tidak berbusana,” kata Kepala Kepolisian Resor Kota Besar Bandung Komisaris Hendro Pandowo di Bandung, Kamis, 12 April 2018.

    Awalnya, polisi menerima laporan korban pemerasan pada 6 Maret 2018. Korban diminta mengirimkan uang. Jika menolaknya, pelaku mengancam akan menyebarkan video korban saat tanpa busana. “Kita melakukan penyelidikan, pemeriksaan saksi-saksi, sehingga bisa mengidentifikasi pelaku. Berturut-turut pelakunya tertangkap,” ujar Hendro.

    Polisi selanjutnya mencokok empat pelaku pemerasan yang semuanya penghuni Lapas Jelekong, Kabupaten Bandung. “Dia penghuni, warga binaan LP di situ. Ada napi kasus narkoba, kasus kejahatan perlindungan anak, serta napi kasus pencurian dengan pemberatan,” ucap Hendro.

    Pelaku berinisial I, 25 tahun, napi kasus perlindungan anak, misalnya, mengincar korban secara acak lewat media sosial Facebook, Meet Me, WhatsApp, Grindr, Friend Club, hingga Instagram. Pelaku menggunakan identitas palsu merayu korban melakukan video sex via media sosial, yang selanjutnya direkam rekannya sesama penghuni lapas. Foto dan video korban tersebut yang dijadikan modal memeras korban dengan ancaman akan menyebarkannya via Internet.

    Baca juga: Aspekam Laporkan Pemerasan Polisi

    Dalam penelusuran tersebut, polisi menyita enam telepon seluler pelaku serta sejumlah kartu anjungan tunai mandiri, yang digunakan untuk menampung duit transfer dari korban. “Dari hasil barang bukti yang kita sita, ada enam handphone. Di situ ada foto dan video perempuan tidak menggunakan busana. Kurang-lebih 89 orang,” tutur Hendro.

    Hendro mengatakan puluhan korban itu diduga berasal dari sejumlah daerah yang tersebar di Indonesia. Praktik pemerasan pelaku diduga sudah dilakukan sejak 2016. Polrestabes Bandung, kata dia, masih menerima laporan pengaduan korban pemerasan yang dilakukan jaringan pelaku pasca-kasus itu diungkap polisi. “Jika ada korban yang merasa pernah menjadi korban pemerasan ini, silakan datang ke SPT Polrestabes Bandung,” katanya.

    Hendro menuturkan polisi masih mengumpulkan keterangan saksi. Saksi yang ditanyai polisi tidak sebatas napi, tapi juga petugas Lapas Jelekong. “Saksi sudah 14 orang diperiksa, termasuk petugas, warga binaan, dan korban,” ujarnya.

    Menurut Hendro, dari penelusuran sementara, jaringan napi Lapas Jelekong ini sudah mengumpulkan ratusan juta rupiah dari praktik pemerasan ini. “Nominalnya sampai Rp 500 juta dari total semuanya. Masih dikalkulasi,” ucapnya.

    Hendro berujar polisi sementara menerapkan Pasal 369 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) dan Pasal 48 Undang-Undang 19 Tahun 2016 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) untuk menjerat pelaku. “Kita lakukan proses penyelidikan, melanggar Pasal 369 KUHP pasal pemerasan, dan Undang-Undang ITE,” kata dia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Demo Revisi UU KPK Berujung Rusuh, Ada 1.365 Orang Ditangkap

    Demonstrasi di DPR soal Revisi UU KPK pada September 2019 dilakukan mahasiswa, buruh, dan pelajar. Dari 1.365 orang yang ditangkapi, 179 ditahan.