Pengamat: Yang Bisa Menambah Suara Prabowo Hanya Mahfud MD

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.CO, Jakarta - Partai Gerindra mengungkapkan bahwa Prabowo Subianto akan mendeklarasikan diri sebagai calon presiden pada April 2018. Untuk itu, Dewan Pimpinan Pusat Gerindra tengah menggodok nama-nama calon wakil presiden Prabowo.

    Direktur Eksekutif Saiful Mujani Research & Consulting atau SMRC Djayadi Hanan mengatakan cawapres Prabowo adalah figur yang bisa mencuri suara Jokowi. "Prabowo akan menghadapi situasi yang beda dengan pilpres 2014 dan lebih sulit," ujar Djayadi saat dihubungi, Senin 19 Maret 2018.

    Sejumlah nama masuk radar cawapres Prabowo, yaitu Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan; Presiden PKS Sohibul Iman; mantan Panglima TNI, Jenderal Gatot Nurmantyo; mantan Menteri Koordinator Kemaritiman, Rizal Ramli; Gubernur Nusa Tenggara Barat M. Zainul Majdi atau Tuan Guru Bajang (TGB); dan mantan Ketua Mahkamah Konstitusi, Mahfud MD.

    Baca juga: Masuk Radar Gerindra, Gatot Nurmantyo Sudah Bertemu Prabowo

    Menurut Djayadi, nama-nama tersebut merupakan nama yang sudah lama muncul sebagai cawapres, baik untuk dipasangkan dengan Prabowo maupun Joko Widodo, yang sudah dideklarasikan oleh PDIP sebagai capres.

    Djayadi mengatakan hal yang terpenting bagi Prabowo adalah mencari figur yang bisa mencuri suara Jokowi. Di antara nama yang sudah dimunculkan, hanya Mahfud MD yang bisa merebut suara Jokowi lantaran memiliki suara pemilih NU. "Yang bisa menambah suara untuk Prabowo hanya Mahfud MD," katanya.

    Sedangkan Zulkifli Hasan, Sohibul Iman, Rizal Ramli, Tuan Guru Bajang, dan Gatot Nurmantyo, Djayadi menambahkan, tidak akan mendongkrak suara Prabowo. Alasannya, Gatot memiliki latar belakang yang sama dengan Prabowo, yaitu militer. "Ini sama juga memancing di kolam yang sama. Tidak akan menambah suara Prabowo," ujar Djayadi.

    Selanjutnya, kata Djayadi, Zulkifli Hasan, Sohibul Iman, Tuan Guru Bajang, atau Rizal Ramli memiliki pendukung yang anti-Jokowi, seperti pemilih PAN dan PKS. "Artinya, ini juga tidak akan mengubah suara Prabowo dengan signifikan," ujarnya.

    Baca juga: Nama-nama ini Dibahas Gerindra untuk Jadi Cawapres Prabowo

    Menurut Djayadi, cawapres untuk Prabowo  harus bisa mempertahankan perolehan suara Prabowo saat pilpres 2014. Hal ini akan sulit karena Prabowo akan menghadapi Jokowi sebagai petahana.

    Sementara itu, Djayadi berujar, banyak suara Prabowo di 2014 berpindah ke Jokowi, seperti di Jawa Barat, Prabowo tidak lagi mengungguli Jokowi. Menurut dia, cawapres untuk Prabowo juga harus mampu merebut suara Jokowi.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Berbagai Cara dalam Menekan Pelanggaran Batasan Bawaan Penumpang

    Direktorat Jenderal Bea dan Cukai terus berupaya menekan pelanggaran batasan bawaan penumpang dari luar negeri di pintu masuk bandara.