Setya Novanto: Kasihan Novel Baswedan Menderita Begitu Lama

Reporter:
Editor:

Kukuh S. Wibowo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Penyidik KPK Novel Baswedan didampingi istrinya Rina Emilda memasuki mobil di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, 22 Februari 2018. Novel disiram air keras oleh orang tak dikenal usai salat subuh di dekat rumahnya. ANTARA/Muhammad Iqbal

    Penyidik KPK Novel Baswedan didampingi istrinya Rina Emilda memasuki mobil di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, 22 Februari 2018. Novel disiram air keras oleh orang tak dikenal usai salat subuh di dekat rumahnya. ANTARA/Muhammad Iqbal

    TEMPO.CO, Jakarta - Terdakwa kasus dugaan korupsi kartu tanda penduduk elektronik (e-KTP) Setya Novanto berharap penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi  Novel Baswedan cepat pulih. Dengan begitu, Novel bisa kembali ke lingkungan KPK bersama pegawai lainnya.

    "Jadi kita mengharapkan Pak Novel bisa cepat sembuh, karena kan memang kasihan juga beliau menderita begitu lama," kata Setya di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta Pusat, Kamis, 22 Februari 2018.

    Baca: Novel Baswedan: Alhamdulillah, Saya Bisa Kembali ke KPK

    Bekas Ketua Dewan Perwakilan Rakyat itu memberikan apresiasi kepada dokter dan perawat meski kondisi Novel belum sembuh 100 persen. Setya berharap proses penyembuhan Novel segera selesai.

    Novel kembali ke Indonesia setelah 10 bulan berobat ke Singapura setelah menjadi korban teror penyiraman air keras, Selasa pagi, 11 April 2017. Sehari setelah kejadian, Novel diterbangkan ke Singapura untuk mendapatkan perawatan pada mata sebelah kirinya yang rusak parah.

    Simak: Kasus Novel Baswedan Belum Terungkap, Din Syamsuddin Curiga

    Sebelum berangkat ke Indonesia, subuh tadi Tempo mengikuti kegiatan Novel Baswedan. Mengenakan jas hitam dan kaos putih, celana hitam, serta peci putih, Novel melaksanakan salat subuh di salah satu masjid di Singapura.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Anggota Kabinet Indonesia Maju yang Disusun Jokowi - Ma'ruf

    Presiden Joko Widodo mengumumkan para pembantunya. Jokowi menyebut kabinet yang dibentuknya dengan nama Kabinet Indonesia Maju.