Polisi Menduga Ada Kasus Pelecehan Lain di RS National Hospital

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi pelecehan seksual. Therailmedia.com

    Ilustrasi pelecehan seksual. Therailmedia.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepolisian Daerah Jawa Timur menyebut diduga ada kasus pelecehan seksual lain di Rumah Sakit National Hospital Surabaya selain kasus pelecehan seksual yang videonya viral beberapa hari ini.

    "Di tahun 2017 bulan Agustus ada pelaporan di Polda Jatim, seorang calon perawat di Rumah Sakit National Hospital Surabaya melaporkan dugaan pelecehan seksual yang dilakukan dokter terhadapnya," kata Kepala Bidang Humas Polda Jatim Kombes Pol Frans Barung Mangera di Surabaya, Jumat.

    Barung mengungkapkan, kasus tersebut melibatkan dokter berinisial R, dan telah didalami oleh pihaknya dengan melakukan pemanggilan terhadap saksi kunci, saksi yang mendukung guna membuka kasus ini termasuk dokter yang berinisial R.

    Baca juga: Kronologi Pelecehan Seksual oleh Perawat yang Videonya Viral

    Dia mengatakan, pihaknya sudah melakukan konfrontasi tapi belum memanggil secara hukum. Namun, dia berjanji secepatnya akan dilakukan pemanggilan dan semuanya tergantung hasil gelar perkara.

    "Kasusnya, perawat yang akan masuk dilakukan perabaan pada organ tertentu, sekaligus melepas pakaian. Perabaan menyangkut sensitivitas korban dan menurut pelapor hanya dia," tuturnya.

    Atas pelaporan itu, pihaknya telah melakukan langkah-langkah dengan meminta keterangan RS NH seperti apakah benar Standar Operasional Prosedur (SOP) apabila perekrutan seorang perawat dilakukan oleh dokter laki-laki. Selain itu, Polda Jatim juga memanggil beberapa tim ahli untuk menggelar perkara.

    Sementara untuk kasus pelecehan seksual yang diduga dilakukan oknum perawat J kepada pasien W, Barung menyatakan pihak Polrestabes Surabaya sebelum adanya pelaporan oleh korban W sudah bergerak pada pukul 08.45 WIB untuk mengumpulkan bukti dan keterangan.

    "Tersangka J sudah didapatkan. Polrestabes juga sudah menetapkan J sebagai tersangka," tambahnya.

    Baca juga: Kata Puan Maharani Soal Video Viral Pelecehan Seksual di RS

    Barung mempertanyakan SOP yang ada di RS National Hospital tersebut, apakah pasien wanita yang dalam keadaan tidak berdaya karena anastesi diperbolehkan dilakukan pemindahan dari ruang UGD ke ruang perawatan oleh seseorang saja, yakni perawat laki-laki.

    "Ini yang sedang digali. Kami menggali sesuai dengan standar formil dan materil. Ini sudah viral. Kami mengharapkan publik bersabar karena kepolisian akan mengungkap sepenuhnya, baik korban maupun SOP yang dilaksanakan RS NH," tuturnya.

    Tempo belum mendapatkan konfirmasi atas kasus di atas.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.