Penyebab KPK Ingin Setya Novanto Diperiksa di RSCM

Reporter:
Editor:

Dwi Arjanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tersangka kasus korupsi KTP Elektronik Setya Novanto tiba di gedung KPK, Jakarta, 12 November 2017. Kasus yang menimpa Ketua DPR ini menjadi perhatian karena Setya sempat menghilang saat akan dijemput penyidik KPK, lalu terlibat dalam kecelakaan. ANTARA

    Tersangka kasus korupsi KTP Elektronik Setya Novanto tiba di gedung KPK, Jakarta, 12 November 2017. Kasus yang menimpa Ketua DPR ini menjadi perhatian karena Setya sempat menghilang saat akan dijemput penyidik KPK, lalu terlibat dalam kecelakaan. ANTARA

    TEMPO.CO, Jakarta - Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Laode Muhammad Syarif mengemukakan penyebab komisi antirasuah ingin Setya Novanto menjalani pemeriksaan di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM).

    Namun hakim Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta Pusat mengizinkan terdakwa dugaan korupsi kartu tanda penduduk elektronik (e-KTP) itu berobat di Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat Gatot Soebroto, Jakarta Pusat. "Tapi masih dalam pengawasan dokter KPK," kata Laode di gedung KPK, Jakarta Selatan, Jumat, 29 Desember 2017.

    Baca: Setya Novanto Dibawa ke RSPAD untuk Periksa Jantung dan Gula

    KPK menganggap pihak RSCM memiliki rekam medis atau medical record Setya. Sebab, Setya pernah dirawat di RSCM pada 17 November 2017.

    Sebelum dirawat di RSCM, Setya dilarikan ke Rumah Sakit Medika Permata Hijau, Jakarta Barat, pada 16 November 2017. Hal itu karena Setya mengalami kecelakaan di Permata Hijau, Jakarta Barat. Saat itu, mobil yang ditumpangi Setya menabrak tiang lampu jalan.

    Maqdir Ismail selaku pengacara Setya menuturkan kliennya menjalani pemeriksaan jantung dan gula. Maqdir tak menjelaskan detail sakit dan keluhan yang dirasakan Setya.

    Sebelumnya, hakim Pengadilan Tipikor mengabulkan permohonan tim kuasa hukum agar Setya diperiksa di RSPAD Gatot Soebroto. Permohonan itu diajukan saat sidang pembacaan eksepsi atau keberatan di Pengadilan Tipikor pada Rabu, 20 Desember 2017. Pengabulan permohonan itu diumumkan seusai sidang tanggapan jaksa atas eksepsi Setya pada Kamis, 28 Desember 2017.

    Pengacara Setya lain, Firman Wijaya, menyebutkan penting bagi hakim dan KPK untuk memperoleh fakta yang obyektif. "Yang kami sampaikan itu berbasis info medis yang sulit dibantah kebenarannya dan memang terbukti Pak Setya Novanto punya penyakit," kata Firman.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Demo Revisi UU KPK Berujung Rusuh, Ada 1.365 Orang Ditangkap

    Demonstrasi di DPR soal Revisi UU KPK pada September 2019 dilakukan mahasiswa, buruh, dan pelajar. Dari 1.365 orang yang ditangkapi, 179 ditahan.