Masuk Tahun Ajaran Baru, Perpres Full Day School Belum Siap

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • uru Bicara Presiden Johan Budi mengunjungi Novel Baswedan di Rumah Sakit Mitra Keluarga Kelapa Gading, Jakarta, 11 April 2017. Tempo/Vindry Florentin

    uru Bicara Presiden Johan Budi mengunjungi Novel Baswedan di Rumah Sakit Mitra Keluarga Kelapa Gading, Jakarta, 11 April 2017. Tempo/Vindry Florentin

    TEMPO.CO, Jakarta - Peraturan Presiden terkait Penguatan Pendidikan Karakter atau dikenal Full Day School, di mana juga mengatur 8 jam sekolah, belum beres hingga saat ini. Padahal, pekan depan, tahun ajaran baru dimulai. Juru bicara Istana Kepresidenan Johan Budi menyampaikan bahwa Perpres Full Day School masih dimatangkan.

    "Itu kan dari Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayan akan menjadi Peraturan Presiden. Nah, nanti Perpres itu bisa melengkapi, menambah, atau apapun dari Permen-nya," ujar Johan saat ditemui di Istana Kepresidenan, Senin, 10 Juli 2017.

    Baca: Begini Pengaduan Said Aqil ke Jusuf Kalla Soal Full Day School

    Sebelumnya, penerapan Peraturan Menteri Penguatan Pendidikan Karakter memicu protes dari berbagai pihak karena dianggap memaksa anak-anak berada di sekolah terlalu lama sehingga menghalangi murid untuk melakukan kegiatan lain. Salah satu protes datang dari Nahdlatul Ulama yang merasa peraturan itu mencegah murid mengambil pendidikan agama (pengajian) di sore harinya.

    Belakangan, Presiden Joko Widodo (Jokowi) menunda penerapan permen tersebut atas pertimbangan berbagai kritik. Namun, Jokowi menjanjikan peraturan itu akan dikaji ulang dan bahkan dinaikkan menjadi Peraturan Presiden.

    Johan mengaku belum tahu kapan tepatnya Perpres Full Day Scool itu akan keluar. Ia pun berkata tidak tahu apakah belum keluarnya Perpres berarti Permen sebelumnya akan diterapkan atau tidak sama sekali hingga tahun ajaran berikutnya. Hal yang bisa dipastikan, kata Johan, ditundanya penerapan Permen beberapa waktu lalu tak secara otomatis menghapus Permen itu.

    Baca: Ketua PP Muhammadiyah: Sekolah 5 Hari Memiliki Sisi Positif

    "Jika sebuah aturan dikatakan tidak berlaku, maka harus ada aturan lain yang membuatnya tak berlaku. Aturan itu bisa berupa Perpres. Sementara itu, Perpresnya belum selesai digodok di tingkat kementerian," ujar Johan.

    Johan menambahkan bahwa kalaupun Permendikbud, yang mengandung aturan Full Day School, pada akhirnya akan diterapkan pada tahun ajaran baru nanti, maka tak serta merta semua sekolah akan menerapkannya. Sejauh yang ia tahu, ada klausul pada Permen yang menyatakan bahwa aturan bisa diterapkan pada sekolah yang siap saja.

    ISTMAN MP


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Yang Datang ke Istana, Ada Nadiem Makarim dan Tito Karnavian

    Seusai pelantikannya, Presiden Joko Widodo memanggil sejumlah nama ke Istana Negara, Senin, 21 Oktober 2019. Salah satunya, Tito Karnavian.