Banser Diancam ISIS, Pagar Nusa NU Anggap Perang Terbuka

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pesilat perempuan dari perguruan Pagar Nusa Nahdlatul Ulama unjuk kebolehan dalam Apel Kesetiaan Pancasila yang digelar Gerakan Pemuda Anshor dan Banser Kabupaten Kediri, 29 Mei 2016. Tempo/Hari Tri Wasono

    Pesilat perempuan dari perguruan Pagar Nusa Nahdlatul Ulama unjuk kebolehan dalam Apel Kesetiaan Pancasila yang digelar Gerakan Pemuda Anshor dan Banser Kabupaten Kediri, 29 Mei 2016. Tempo/Hari Tri Wasono

    TEMPO.CO, Kediri - Ancaman kelompok Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) kepada organisasi Barisan Ansor Nahdlatul Ulama (Banser) direspons organisasi yang berada di bawah NU, Pagar Nusa. Organisasi yang menaungi para pendekar silat ini menyatakan siap menumpas gerakan radikalisme dari Indonesia.

    Ketua Umum Pagar Nusa Emha Nabil Haroen mengatakan surat ancaman ISIS yang disampaikan kepada Kepolisian Republik Indonesia, Tentara Nasional Indonesia, Detasemen 88 Anti Teror, dan Barisan Ansor Nahdlatul Ulama (Banser) telah memantik peperangan terbuka dengan Pagar Nusa. “Sudah waktunya kita turun menumpas mereka,” kata Nabil Haroen kepada Tempo, Rabu 5 Juli 2017.

    Baca juga: Pemasang Bendera ISIS Ancam Bikin Jakarta seperti Marawi

    Ancaman ISIS disampaikan melalui surat yang menyertai selembar kain menyerupai bendera ISIS di Kepolisian Sektor Kebayoran Lama Jakarta, Selasa 4 Juli 2017. Menurut Nabil, itu menjadi tantangan terbuka kepada Pagar Nusa. Karena itu dia menyatakan siap menggerakkan seluruh pendekar Pagar Nusa untuk memberantas ISIS di seluruh pelosok tanah air.

    Sebagai salah satu persiapan ini, dalam waktu dekat Pagar Nusa akan melakukan penggemblengan atau pelatihan kepada para pendekar Pagar Nusa di Kabupaten Pekalongan. Penggemblengan ini diikuti seluruh pendekar di wilayah Karesidenan Pekalongan pada 29 Juli 2017, di bawah bimbingan Dewan Khos Pagar Nusa pusat. “Selain ilmu bela diri, para pendekar akan dibekali pengetahuan soal paham radikalisme, terorisme, dan ISIS sebagai kelompok yang harus dilawan,” kata Nabil.

    Rencananya penggemblengan ini akan terus dilakukan di seluruh wilayah Indonesia dengan melibatkan para pendekar silat NU tanpa membedakan asal perguruan silat masing-masing. Nabil juga mengatakan jika pengetahuan tentang paham radikalisme ini penting untuk mengantisipasi jika suatu saat ISIS berganti baju dengan organisasi lain.

    Karena itu sejak dilantik menjadi Ketua Umum Pagar Nusa, alumnus santri Pondok Pesantren Lirboyo Kediri ini langsung melakukan safari kunjungan ke seluruh pengurus cabang Pagar Nusa di daerah. Dia berharap setiap pendekar akan bisa melakukan upaya perlawanan terhadap faham radikal dan terorisme yang mungkin muncul di daerah masing-masing.

    Sebelumnya Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama Said Agil Siradj menyatakan tidak gentar sedikitpun atas ancaman yang disampaikan ISIS terhadap organisasi Banser. Dia bahkan menilai gerakan ISIS hanya didukung segelintir orang saja dan sangat mudah dibasmi.

    HARI TRI WASONO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Krakatau Steel di 7 BUMN yang Merugi Walaupun Disuntik Modal

    Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyoroti 7 BUMN yang tetap merugi walaupun sudah disuntik modal negara.