Terumbu Karang Karimunjawa Rusak, Polisi Kantongi Tersangka

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wisatawan di gazebo di Pantai Batu Topeng, Pulau Karimunjawa, Jawa Tengah, 21 Oktober 2016. Kepulauan Karimunjawa yang memiliki pemandangan bahari yang indah, banyak dikunjungi wisatawan. ANTARA/Yusuf Nugroho

    Wisatawan di gazebo di Pantai Batu Topeng, Pulau Karimunjawa, Jawa Tengah, 21 Oktober 2016. Kepulauan Karimunjawa yang memiliki pemandangan bahari yang indah, banyak dikunjungi wisatawan. ANTARA/Yusuf Nugroho

    TEMPO.CO, Semarang - Direktorat Reserse Kriminal Khusus Kepolisian Daerah Jawa Tengah telah mengantongi nama tersangka dalam kasus rusaknya terumbu karang di perairan Karimunjawa, Kabupaten Jepara yang diduga akibat sejumlah kapal tongkang pengangkut batu bara.

    "Ada tiga pemilik kapal tongkang yang sedang menjalani pemeriksaan," kata Direktur Reserse Kriminal Khusus Polda Jawa Tengah Kombes Lukas Akbar Abriari, di Semarang, Sabtu 27 Mei 2017. (Baca: Mirip Raja Ampat, Terumbu Karang Karimunjaya Dirusak Kapal)

    Menurut dia, ketiga perusahaan pemilik kapal tongkang tersebut berasal dari Surabaya. Namun, Lukas belum bisa menjelaskan secara detail ketiga pemilik kapal tongkang tersebut. Ia menuturkan dugaan pelanggaran ketiga pemilik kapal tersebut masih didalami.

    "Dijerat dengan Undang-undang Linkungan Hidup, masih didalami kelalaiannya," katanya.

    Ia menjelaskan kapal-kapal yang diduga merusak terumbu karang tersebut melanggar aturan parkir. Pemilik kapal, ujar dia, sengaja meninggalkan kapal di lokasi yang tidak seharusnya hingga terbawa arus.

    Akbar menambahkan dari laporan tentang kerusakan terumbu karang tersebut, ada satu yang juga ditangani oleh Badan Lingkungan Hidup Kabupaten Jepara. "Sepertinya arahnya juga ke pidana," ucapnya. (Baca: Kepala TN Karimunjawa Akui Tongkang Rusak Terumbu Karang)

    Sebelumnya, sejumlah lembaga swadaya masyarakat (LSM) mengungkapkan bahwa kebiasaan sejumlah kapal tongkang pembawa batu bara yang berlindung di perairan Karimunjawa saat cuaca buruk, sehingga menyebabkan terumbu karang di perairan itu rusak.

    "Kami sudah menyelam di area terindikasi alami kerusakan terumbu karang, dan memang terbukti terjadi kerusakan," kata Deputi Indonesia Coralreef Action Network (I-Can) Amiruddin.

    Amiruddin yang juga ahli terumbu karang itu, menyebutkan hasil survei "transect" (penampangan) terumbu karang pada lokasi yang terkena tongkang di Pulau Tengah itu, untuk jenis "hard corals (acropora) dan non-acropora), "dead scheractinia", ganggang, serta abiotik. Kerusakan juga terlihat di lokasi survei di Pulau Kecil tempat tongkang kandas dengan komposisi yang relatif sama.

    Pada lokasi Pulau Cilik, spot pertama dengan luasan 219 meter persegi, spot kedua (35), spot ketiga (17), spot keempat (77), spot kelima (2), sedangkan di Pulau Tengah (72), sehingga total kerusakan terumbu karang seluas 423 meter persegi. Kebiasaan kapal tongkang berlabuh tersebut menyebabkan ekosistem terumbu karang rusak.

    Seharusnya, menurut dia, kapal beserta tongkang bisa memilih bersandar atau berlindung di luar lokasi tersebut yang justru lebih aman atau tidak merusak terumbu karang setempat. (Baca: Terumbu Karang di Karimunjawa, Jejaring LSM Nilai Pemerintah Cuek)

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ini Keunggulan Bahan Bakar Campuran Biodiesel B30 Saat Uji Coba

    Biodiesel B30 akan diluncurkan Presiden Joko Widodo atau Jokowi pada Desember 2019. Ini hasil B30 yang berbahan solar campur minyak kelapa sawit.