Hoax Bentrok Pontianak, Menteri Rudiantara: Jangan Terprovokasi

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Kominfo Rudiantara, memberikan keterangan kepada awak media, di kantor Kementerian Kominfo, Jakarta, 15 Maret 2016. Peninjauan ini terkait protes industri transportasi konvensional. TEMPO/Imam Sukamto

    Menteri Kominfo Rudiantara, memberikan keterangan kepada awak media, di kantor Kementerian Kominfo, Jakarta, 15 Maret 2016. Peninjauan ini terkait protes industri transportasi konvensional. TEMPO/Imam Sukamto

    TEMPO.CO, Jakarta - Menanggapi kasus hoax gambar atau video yang beredar di media sosial ihwal bentrok warga dengan ormas di Pontianak pada 20 Mei 2017, Menteri Komunikasi dan Informasi Rudiantara meminta semua pihak tidak saling melakukan provokasi.

    "Situasinya sudah lebih kondusif. Untuk masyarakat di Kalimantan Barat, jangan mau terprovokasi," kata Rudiantara saat ditemui di markas Pengurus Besar Nahdlatul Ulama, Kramat, Jakarta Pusat, Senin, 22 Mei 2017.

    Baca juga:
    Ombudsman Laporkan Menteri Rudiantara kepada Presiden Jokowi

    Rudi meminta masyarakat mengabaikan informasi atau konten yang isinya belum terbukti kebenarannya. "Delete saja," ucapnya.

    Dia memastikan kondisi di Pontianak sudah bisa diredam lantaran aparat keamanan yang berjaga secara kuantitas sudah memadai untuk pengamanan di sana.

    Selain mengimbau agar masyarakat tidak terprovokasi, Rudi menyatakan, apabila nantinya perlu ada penindakan secara hukum, kepolisianlah yang akan turun tangan menangani permasalahan itu.

    Baca pula:
    Rudiantara: Indonesia Telah Bebas dari Ransomware Wannacry  

    Ke depan, Rudi menyatakan bakal terus berkoordinasi dengan penyedia platform media sosial, khususnya Facebook, untuk menanggulangi hoax yang beredar di masyarakat. "Saya minta Facebook bekerja sama, karena kan ini Indonesia yang harus kita jaga," ujarnya.

    Terkait dengan pengaduan yang diajukan kepada penyedia platform media sosial apabila terjadi pelanggaran, dia meminta pihak yang bersangkutan—dalam kasus ini Facebook—memberikan prioritas terhadap pengaduan yang masuk dari pemerintah.

    Rudiantara mengaku sudah membuat tabel tentang permintaan yang diajukan kepada pihak Facebook dan berapa lama dilaksanakannya. "Pemerintah kan membuat permintaan pemutusan akses tentu dengan alasan, enggak bisa suka-suka. Ya, kalau bertentangan dengan aturan teknologi informasi, sudah pasti kita mintakan," tuturnya.

    CAESAR AKBAR | S. DIAN ANDRYANTO

    Video Terkait: Aplikasi Anti-Hoax


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ini Keunggulan Bahan Bakar Campuran Biodiesel B30 Saat Uji Coba

    Biodiesel B30 akan diluncurkan Presiden Joko Widodo atau Jokowi pada Desember 2019. Ini hasil B30 yang berbahan solar campur minyak kelapa sawit.