Pasca-Teror Novel Baswedan, KPK Ajukan Perlengkapan Senjata Api  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Calon pimpinan (capim) KPK Alexander Marwata menyampaikan pendapatnya saat uji kelayakan dan kepatutan capim KPK di Komisi III DPR, Kompleks Parlemen, Jakarta, 14 Desember 2015. ANTARA/M Agung Rajasa

    Calon pimpinan (capim) KPK Alexander Marwata menyampaikan pendapatnya saat uji kelayakan dan kepatutan capim KPK di Komisi III DPR, Kompleks Parlemen, Jakarta, 14 Desember 2015. ANTARA/M Agung Rajasa

    TEMPO.CO, Jakarta – Komisi Pemberantasan Korupsi atau KPK mengajukan permohonan perlengkapan senjata api bagi para penyidiknya sebagai langkah perlindungan diri setelah penyerangan terhadap penyidik KPK, Novel Baswedan.

    ”Untuk melindungi, mengantisipasi, dan memitigasi risiko terhadap penyerangan itu, kami sudah berkoordinasi dengan pihak kepolisian untuk pengamanannya, beberapa jaksa yang menangani perkara-perkara yang kita nilai risikonya tinggi ada pengawalan juga termasuk ke penyelidik dan penyidik. Kita juga sudah mengajukan izin penggunaan senjata api,” kata Wakil Ketua KPK Alexander Marwata di Jakarta, Rabu, 17 Mei 2017.

    Baca juga:
    Penyidik KPK Novel Baswedan Jalani Operasi Mata Besok

    Pada 11 April 2017, seusai salat subuh di Masjid Al-Ihsan dekat rumahnya, penyidik senior KPK, Novel Baswedan, disiram air keras oleh dua orang bersepeda motor di dekat rumahnya. Air keras itu mengenai mata Novel sehingga ia pun dibawa ke Singapore National Eye Centre (SNEC) pada 12 April 2017.

    ”Kita punya hampir 100 untuk penyelidik. Penyidik yang menangani kasus yang kita nilai ada risikonya, selain pengawalan dari aparat kepolisian, kita akan persenjatai,” kata Alexander. Namun, menurut dia, tidak semuanya mau membawa senjata api.

    Baca pula:
    Istana Belum Bahas Soal Tim Independen Kasus Novel Baswedan

    “Ya, ada beberapa, tidak semua. Tidak mau ambil risiko juga, kalau tidak bisa mengendalikan emosi kan juga sulit. Kita tawarkan juga tidak semua mau, kok. Saya juga tidak mau,” katanya.

    Hingga saat ini, menurut Alexander, KPK juga masih menunggu polisi mengungkap pelaku penyerangan Novel Baswedan meski belum menetapkan seorang tersangka pun.

    Silakan baca:
    Kasus Novel Baswedan, Polisi Butuh Waktu Lebih Lama

    ”Alat buktinya tidak cukup kan begitu, tidak cukup menduga atau mentersangkakan orang. Terbukti kan polisi beberapa kali memanggil tersangka atau yang diduga sebagai pelaku dan dikeluarkan lagi berarti kan bukti tidak cukup,” tuturnya.

    Menurut Alexander Marwata, “Jadi kita harus berpikir positif saja. Polisi bekerja keras untuk kasus ini, karena kasus ini mendapatkan perhatian luas dari masyarakat akan berisiko tinggi bagi pihak kepolisian kalau tidak terungkap makanya kita dukung kepolisian.”

    ANTARA



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.