Pengamat: Kebebasan Rakyat Kini Lebih Terjamin Dibanding Orba

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO/Arif Fadillah

    TEMPO/Arif Fadillah

    TEMPO.CO, Jakarta - Pengamat politik Maswadi Rauf mengatakan demokrasi adalah sistem pemerintahan yang terbaik untuk Indonesia. Sebab jika dibandingkan dengan masa orde baru, kebebasan rakyat hari ini jauh lebih terjamin.

    "Rakyat diberikan kebebasan, kewenangan untuk jadi penguasa. Rakyat boleh mengontrol pemerintah. Sementara pemerintah tidak boleh bertindak sewenang-wenang. Pas orde baru kan enggak," kata Maswadi dalam Seminar Internasional di Menara Universitas Nasional, Sabtu, 13 Mei 2017.

    Maswadi mengatakan kemakmuran rakyat bisa tercapai jika masyarakat bisa memanfaatkan demokrasi dengan baik. Misalnya dengan memilih pemimpin yang benar dan tidak memilih pemimpin yang suka bagi-bagi duit saat kampanye. (Baca: Kaji Demokrasi, Universitas Nasional Kerja Sama dengan Malaysia)

    "Jadi kalau rakyat memilih bener itu akan ada pemerintahan yang kuat, efektif, dan efisien. Jadi kitalah yang harus membenahi supaya demokrasi itu baik," tutur Maswadi.

    Itu sebabnya, kata dia, tegaknya demokrasi tak ada berkaitan dengan kemakmuran rakyat. Namun kemakmuran rakyat berkaitan erat dengan kesadaran dalam menjalankan demokrasi dengan benar. Dia menjelaskan, demokrasi adalah salah satu cara membentuk pemerintahan. "Bisa saja pemerintahannya lemah, tidak becus, karena rakyat salah pilih," kata Maswadi. (Baca: Jokowi Sebut Praktek Demokrasi Sudah Kebablasan)

    Adapun Ketua Program Doktor Universitas Nasional Massa Djafar menilai bahwa demokrasi di Indonesia saat ini perlu perbaikan. Demokrasi yang tumbuh tak boleh hanya secara prosedural, tapi juga tumbuh secara substansial.

    Belum berhasilnya demokrasi secara substansial terlihat dari perekonomian Indonesia yang belum stabil. Selama ini, demokrasi justru melayani orang-orang berduit saja. Yang kuat semakin kuat, dan yang lemah tak kunjung terangkat. "Ini yang kami khawatirkan. Kemungkinan bisa saja orang ingin kembali ke otoritarian ketika sipil gagal," ujar Massa. (Baca: Tito Karnavian Bicara Fenomena Demokrasi Liberal Indonesia)

    MAYA AYU PUSPITASARI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Bagi-bagi Jatah Menteri di Komposisi Kabinet Jokowi

    Partai koalisi pemerintah membahas komposisi kabinet Jokowi - Ma'ruf. Berikut gambaran komposisi kabinet berdasarkan partai pendukung pasangan itu.