Ketua Golkar NTT Daftar Cagub Pilkada 2018 ke PDIP, Kok Bisa?

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ibrahim Agustinus. Tempo/Jhon Seo

    Ibrahim Agustinus. Tempo/Jhon Seo

    TEMPO.CO, Kupang - Ketua DPD I Golkar Nusa Tenggara Timur (NTT) Ibrahim Agustinus Medah, Sabtu petang, 6 Mei 2017  mendaftar sebagai bakal calon (Balon) Gubernur NTT ke PDIP untuk mengikuti pelaksanaan pemilihan kepala daerah (Pilkada) pada 2018 mendatang.

    "Saya datang untuk mendaftar sebagai balon cagub dan ingin berkoalisi dengan PDIP pada Pilkada Gubernur NTT 2018," kata Ibrahmin Medah, kepada wartawan.

    Baca juga:

    Gusur Inkumben, Eks Anggota DPR Ini Menang di Pilkada Kupang

    Alasan dirinya memndaftar ke PDIP, karena Golkar tidak memenuhi syarat untuk mengusung calon sendiri pada Pilkada gubernur, karena hanya miliki 11 kursi di parlamen. Jika berkoalisi dengan PDIP yang miliki 10 kursi, maka jumlah kursinya mencapai 21 kursi.

    "Jika Golkar dan PDIP berkoalisi, maka tidak perlu sibuk mencari dukungan, karena sudah melebihi ketentuan UU yakni 13 kursi," ujarnya.

    Selain menjalin koalisi dengan PDIP, Ketua Golkar NTT itu juga menyatakan kesiapannya untuk mendapatkan bakal calon Wakil Gubernur dari PDIP.

    Dia menyatakan kesiapannya untuk melanjutkan program- program dari Ketua DPD PDIP Frans Lebu Raya yang akan mengakhiri masa jabatannya sebagai Gubernur NTT pada 2018 mendatang. Frans Lebu Raya telah dua periode menjabat Gubernur NTT, sehingga tidak bisa dicalonkan lagi.

    "Saya siap melaksaanakan amanat rakyat NTT, sesuai dengan kondisi mereka untuk mengatasi persoalan yg mendasar di daerah ini," ujarnya.

    Sekretaris PDIP Nelson Matara yang menerima pendaftaran Ketua Golkar NTT itu menyatakan PDIP telah menerima dan akan memroses pendaftaran ini sesuai aturan yg berlaku. "PDIP membuka diri, karena itu pak Medah segera melakukan sosialiasi diri, sehingga kami bisa berikan telaah untuk dilakukan survey, guna mengukur elektabilitas pak Medah," kata Nelson.

    Dia juga menyambut baik rencana koalisi antara PDIP dan Golkar pada Pilkada Gubernur 2018, karena koalisi PDIP dan Golkar sudah terjalin di tingkat nasional. "Lebih baik lagi, kalau koalisi ini bisa merambat ke NTT dan 10 kabupaten yang akan menggelar Pilkada serentak.

    PDIP NTT membuka pendaftaran bakal calon Gubernur dan Wakil Gubernur NTT sejak 4- 15 Mei 2017. Hingga Minggu, 7 Mei 2017 telah mendaftar sebanyak lima bakal calon Gubernur NTT.

    YOHANES SEO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kombatan ISIS asal Indonesia yang Terdeteksi di Suriah dan Irak

    Pada 2017, BNPT memperkirakan seribu lebih WNI tergabung dengan ISIS. Kini, kombatan asal Indonesia itu terdeteksi terserak di Irak dan Suriah.