Dubes RI Baru untuk Yordania Perjuangkan Kemerdekaan Palestina  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah anak-anak suku badui Palestina menggambar dikarton panjang saat mengikuti pelajaran di sekolah di desa al-Khan al-Ahmar di Tepi Barat Jericho, 23 Februari 2017. REUTERS/ Ammar Awad

    Sejumlah anak-anak suku badui Palestina menggambar dikarton panjang saat mengikuti pelajaran di sekolah di desa al-Khan al-Ahmar di Tepi Barat Jericho, 23 Februari 2017. REUTERS/ Ammar Awad

    TEMPO.CO, Jakarta - Duta Besar Indonesia untuk Yordania yang baru, Andy Rachmianto, sudah memiliki gambaran yang akan dilakukannya di tempat tugasnya. Salah satu rencananya adalah mencari akses untuk membuka hubungan diplomatik dengan Israel demi memperjuangkan kemerdekaan Palestina.

    "Salah satu ganjalan dalam penyelesaian konflik di Timur Tengah, khususnya antara Israel dan Palestina, adalah kita tidak punya hubungan diplomatik dengan Israel," kata Andy saat ditanyai Tempo seusai pelantikannya di Istana Kepresidenan, Senin, 13 Maret 2017.

    Baca:
    Warga Palestina Mengaku Seperti Hidup Dalam Sangkar
    Selama Januari 2017, Israel Hancurkan 143 Rumah ...

    Sebagaimana diketahui, berperan serta menyelesaikan konflik di Timur Tengah adalah "cita-cita" Presiden Joko Widodo sejak kampanye pemilihan presiden lalu. Menurut Presiden, Palestina berhak mendapatkan kemerdekaan setelah sekian lama berkonflik dengan Israel.

    Namun cita-cita itu belum terwujud hingga saat ini. Indonesia selalu menemui jalan buntu ketika berurusan dengan Israel. Malah Menteri Luar Negeri Retno Marsudi tidak diberi akses masuk Palestina oleh Israel saat hendak melantik Konsulat Kehormatan pada 2016.

    Baca juga:
    Slogan Enak Zaman Soeharto, Titiek: Aman dan Gampang Cari Makan  
    Kasus E-KTP, Gamawan: Kalau Dakwaan Itu Benar, Saya Tertipu Irman

    Andy menuturkan posisinya di Yordania akan membantunya memperjuangkan kemerdekaan Palestina. Sebab, Yordania adalah satu dari sedikit negara yang memiliki hubungan diplomatik dengan Israel. Dengan membangun hubungan baik dengan Yordania, diharapkan Yordania dapat membantu menghubungkan Indonesia dengan Israel demi memperjuangkan kemerdekaan Palestina.

    "Saya rasa sudah saatnya juga Presiden Joko Widodo membalas kunjungan Raja Jordania ke Indonesia dua kali,” ucapnya. Ia akan mengupayakan kunjungan Jokowi untuk membalas kunjungan itu. Kedatangan Presiden ke Yordania diyakini akan meningkatkan hubungan bilateral Yordania-Indonesia.

    Strategi lain yang disiapkan adalah membangun kerja sama dengan Duta Besar Indonesia untuk Lebanon dan Mesir. Kedua negara, ujar Andy, juga punya hubungan diplomatik dengan Israel untuk memperjuangkan kemerdekaan Palestina.

    "Bagus kalau Presiden juga bisa berkunjung ke dua negara itu,” tuturnya. Kedatangan itu bisa dimanfaatkan untuk mengecek pasukan perdamaian RI di Lebanon yang jumlahnya sekitar 1300 orang.

    Andy akan mengupayakan kunjungan Presiden tahun ini. "Lebih cepat lebih baik," katanya.

    ISTMAN M.P.



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Terobosan Nadiem di Pendidikan, Termasuk Menghapus Ujian Nasional

    Nadiem Makarim mengumumkan empat agenda utama yang dia sebut "Merdeka Belajar". Langkah pertama Nadiem adalah rencana menghapus ujian nasional.