Dituding Antasari, SBY: I Have To Say Politik Ini Kasar

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden RI keenam, Susilo Bambang Yudhoyono saat konferensi pers di kediamannya, Jalan Mega Kuningan Timur VII, Jakarta, 14 Februari 2017. TEMPO/Yohanes Paskalis

    Presiden RI keenam, Susilo Bambang Yudhoyono saat konferensi pers di kediamannya, Jalan Mega Kuningan Timur VII, Jakarta, 14 Februari 2017. TEMPO/Yohanes Paskalis

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden RI Keenam Susilo Bambang Yudhoyono menyesalkan tudingan terhadap dia yang muncul sehari sebelum pencoblosan Pemilihan Kepala Daerah. Menurut SBY, tudingan yang diungkapkan mantan Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi Antasari Azhar tersebut ditujukan untuk menjatuhkan Agus Harimurti Yudhoyono, yang notabene adalah calon gubernue DKI Jakarta.

    Baca juga:
    SBY Minta Penegak Hukum Buka Lagi Kasus Antasari Azhar
    Laporkan Antasari, Tim Kuasa Hukum SBY Datangi Bareskrim 

    "I have to say politik ini kasar. Sepertinya kekuasaan bisa berbuat apa saja," ujar SBY saat jumpa pers di kediamannya, Jalan Mega Kuningan Timur VII, Jakarta Pusat, Selasa, 14 Februari 2017.

    SBY pun berpendapat bahwa tindakan Antasari direncanakan, dan disusun Antasari bersama sejumlah aktor politik. Dia pun membantah Antasari, yang menyebutnya tahu betul mengenai kasus pembunuhan Nasrudin Zulkarnaen.

    Selain mengatakan itu, ada pula pengakuan Antasari mengenai bos MNC Group Hary Tanoesoedibjo, yang disebut sebagai utusan untuk menghentikan kasus yang melibatkan besan SBY, Aulia Pohan.

    SBY, terkait tuduhan itu, mengaku akan menempuh jalur hukum. Dia pun meminta penegak hukum kembali membuka perkara Antasari dan mengeluarkan fakta yang ada.

    "Tuduhan sadis Antasari sejalan dengan jalan hukum yang saya ajukan hari ini juga. Saya pesimis bahwa keadilan ini berpihak ke saya, tapi saya serahkan ke Allah," ujar presiden RI dua periode itu.

    SBY pun menyebut grasi hukum dari Presiden Joko Widodo untuk Antasari pada 2016 lalu bermuatan politik. Dia meminta pihak yang mengincarnya tak sembarangan menggunakan otoritas, untuk menang di kancah politik.

    YOHANES PASKALIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menunggu Dobrakan Ahok di Pertamina

    Basuki Tjahaja Purnama akan menempati posisi strategis di Pertamina. Ahok diperkirakan akan menghadapi banyak masalah yang di BUMN itu.