Tenaga Kerja Wanita Asal Jember Diduga Hilang di Malaysia

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO/Aditya Herlambang Putra

    TEMPO/Aditya Herlambang Putra

    TEMPO.CO, Jember - Seorang tenaga kerja wanita (TKW) bernama Maimunah, 35 tahun, asal Kecamatan Ledokombo, Kabupaten Jember, Jawa Timur dikabarkan hilang di Malaysia. Maimunah putus komunikasi dengan keluarganya sejak empat tahun terakhir.

    Direktur Eksekutif Lembaga Swadaya Masyarakat Migrant Aid Indonesia, M. Kholili, mengatakan Maimunah berangkat menjadi buruh migran ke Malaysia sejak  2012. Dia sempat mengirimkan uang kepada keluarganya di Desa Sumbersalak, Ledokombo beberapa bulan setelah bekerja di Malaysia. "Keluarganya sempat mendapat kiriman uang sebanyak tiga kali, setelah beberapa bulan dia bekerja di Malaysia," kata Kholili.

    Menurut Kholili, Maimunah mengirimkan uang kepada keluarganya sebesar Rp 400 ribu setelah enam bulan bekerja di Malaysia. Lima bulan berikutnya dia mengirimkan uang lagi  Rp 875.000. Terakhir Maimunah mengirim uang Rp 1,5 juta setelah lebih dari setahun bekerja di sana.

    Baca Juga: Soal Cuitan TKI 'Babu', Fadli Zon Bela Fahri Hamzah  

    "Setelah mengirim uang ketiga kalinya, pihak keluarga hilang kontak dengan Maimunah. Beberapa kali mencoba menghubunginya tidak bisa,  hingga kini tidak pernah mendapat kabar tentang keberadaan dan nasib Maimunah," tuturnya.

    Kholili bersama beberapa rekannya yang mengatasnamakan "Jaringan Anti-Perdagangan Orang"  mendapatkan surat kuasa dari keluarga Maimunah untuk mengadukan kasus tersebut kepada Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi  Jember.

    "Kami mengindikasikan adanya tindak pidana perdagangan orang pada kasus tersebut karena Maimunah berangkat ke Malaysia pada saat berlakunya moratorium TKI antara Indonesia dengan Malaysia," ujarnya.

    Kholili mendesak Dinas Tenaga Kerja Jember segera menyelesaikan kasus tersebut. Sebab, kata dia, pihak keluarga sangat berharap Maimunah bisa kembali lagi ke Sumbersalak.

    Simak: Adukan Fahri Hamzah, Migrant Care: Istilah 'Babu' Tidak Etis

    Pelaksana tugas Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Jember Arif Tjahyono mengatakan akan berkoordinasi dengan Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BNP2TKI) dan Kantor Imigrasi.

    Menurut Arif, Maimunah merupakan TKI ilegal karena keberangkatannya tidak melalui jalur resmi, sehingga tidak ada dokumen pendukung untuk melacak keberadaanya. "Namun kami berusaha untuk melakukan koordinasi dengan pihak-pihak terkait untuk mengetahui keberadaannya," katanya.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lika-Liku Calon Wakil Gubernur DKI Jakarta Pengganti Sandiaga Uno

    Kursi Wakil Gubernur DKI Jakarta kosong sejak Agustus 2018. Pada Januari 2020, Partai Keadilan Sejahtera dan Partai Gerindra mengajukan dua nama.