Pesantren Langitan Jawa Timur Dukung Demo 4 November

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Massa mulai memenuhi titik kumpul di Masjid Istiqlal, Jakarta Pusat, Jumat pagi, 4 November 2016. TEMPO/Yohanes Paskalis

    Massa mulai memenuhi titik kumpul di Masjid Istiqlal, Jakarta Pusat, Jumat pagi, 4 November 2016. TEMPO/Yohanes Paskalis

    TEMPO.CO, Jakarta - Majelis Masyayikh Pondok Pesantren Langitan, Kecamatan Widang, Kabupaten Tuban, Jawa Timur, mendukung upaya umat Islam Indonesia menggelar aksi damai pada Jumat, 4 November 2016. Pondok besar berbasis Nahdlatul Ulama itu mengaku tersinggung dengan ucapan Gubernur DKI Jakarta nonaktif, Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, terkait dengan ayat 51 Surat Al-Maidah beberapa bulan lalu.

    "Apa yang disampaikan BTP (Basuki Tjahaja Purnama) terkait Surat Al-Maidah sungguh sangat menyinggung perasaan perasaan kami," kata Abdullah Munif melalui siaran pers yang diterima Tempo, Jumat, 4 November 2016.

    Munif menyampaikan, keputusan itu dia ambil bersama ulama lain, seperti Abdullah Habib dan Abdurrahman Faqih. Menurut Munif, pernyataan Ahok sudah sangat menghina umat Islam. Dia menganggap Ahok telah merendahkan agama, Al-Quran, dan para ulama tafsir. "Kami mendukung sepenuhnya atas segala upaya damai yang dilakukan kaum muslimin," ujarnya.

    Baca:
    Demo 4 November, FPI Bawa Gambar Ahok ke Masjid Istiqlal
    Demo 4 November, Pendemo Mulai Sesaki Seputaran Monas

    Munif meminta kepolisian segera menegakkan hukum dalam kasus dugaan penistaan agama yang dilakukan Ahok. Hal ini, kata dia, untuk menghindari perpecahan di masyarakat akibat isu SARA.

    "Kami juga berpesan agar demo secara damai, tertib, tidak anarkis, dan tidak merusak fasilitas umum," tutur Munif. Ia pun mengimbau kepada muslimin yang tidak ikut demo agar berdoa menuntut keadilan. "Kami berharap untuk tawajuh kepada Allah."

    Dia menyarankan agar menghentikan upaya saling menghujat sesama muslim. Menurut dia, musuh umat Islam adalah ketidakadilan dan ketidakpastian hukum terhadap penista agama. Dia menegaskan musuhnya bukan saudara sesama muslim.

    Munif juga berharap Presiden Joko Widodo dan Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia Jenderal Tito Karnavian segera bertindak cepat. Mereka meminta Presiden merespons atas gejolak yang semakin liar. "Agar tidak terjadi madlorot yang lebih besar."

    Hari ini puluhan ribu umat Islam tumpah di Monumen Nasional, Jakarta, untuk mengikuti demonstrasi. Mereka menuntut kepolisian segera menangkap Ahok atas ucapannya di Kepulauan Seribu, beberapa bulan lalu, yang dianggap menghina agama.

    AVIT HIDAYAT


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Erupsi Merapi Dibanding Letusan Raksasa Sejak 7200 Sebelum Masehi

    Merapi pernah meletus dengan kekuatan 4 Volcanic Explosivity Index, pada 26 Oktober 2010. Tapi ada sejumlah gunung lain yang memiliki VEI lebih kuat.