Selasa, 17 September 2019

Adegan Kematian Korban Dimas Kanjeng: Dijerat, Dibekap, dan...  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Dimas Kanjeng Taat Pribadi. Ishomuddin

    Dimas Kanjeng Taat Pribadi. Ishomuddin

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Bagian Penerangan Umum Kepolisian Negara Republik Indonesia Komisaris Besar Martinus Sitompul mengatakan ada 64 adegan dalam rekonstruksi pembunuhan pengikut Dimas Kanjeng Taat Pribadi, Abdul Gani, di Padepokan Dimas Kanjeng di Dusun Sumber Cengkelek RT 22 RW 8, Desa Wangkal, Kecamatan Gading, Kabupaten Probolinggo.

    "Saudara Taat Pribadi dan beberapa tersangka lain dihadirkan agar penyidik mengetahui utuh cerita adegan ini dari tahapan pertama sampai eksekusi," kata Martin di Divisi Humas Polri, Markas Besar Polri, Senin, 3 Oktober 2016.

     Baca juga:
    Ingat Skandal Papa Minta Saham?  Nama Novanto Dipulihkan: Aneh Sekali!
    Inilah 3 Lokasi Dimas Kanjeng Diduga Rahasiakan Uangnya

    Dalam rekonstruksi itu, kata Martin, ada adegan perencanaan, penyerahan uang, kemudian eksekusi pembunuhan. Setelah pembunuhan, tersangka diduga membeli plastik dan tali untuk mengangkut Abdul Gani. Martin menjelaskan rekonstruksi ini untuk melengkapi berita acara pemeriksaan yang sudah ada.

    Direktorat Reserse Kriminal Umum Jawa Timur telah menetapkan Dimas Kanjeng Taat Pribadi bersama sembilan orang tim pengawalnya (lima di antaranya mantan TNI) sebagai tersangka kasus pembunuhan Abdul Gani. Dari jumlah itu, empat di antaranya masuk daftar pencarian orang alias buron.

    Mereka adalah Wahyu Wijaya, 50 tahun, warga Surabaya; Wahyudi, 60 tahun, warga Salatiga; Ahmad Suryono, 54 tahun, warga Jombang; dan Kurniadi, 50 tahun, warga Lombok. Selanjutnya tersangka yang masih buron adalah Boiran, Rahmad Dewaji, Muryad, Erik Yuliga, dan Anis Purwanto.

    Para tersangka diduga melakukan pembunuhan berencana atas pengetahuan dan perintah Dimas Kanjeng. Korban dibunuh karena menjelek-jelekkan padepokan, menyelewengkan uang santri, dan tidak sejalan lagi dengan program padepokan. Dari pembunuhan itu, para tersangka mendapat bayaran Rp 320 juta.

    Mereka membunuh korban di ruangan tim pelindung Padepokan Dimas Kanjeng di Probolinggo pada 13 April 2016. Korban dibunuh dengan dipukul, dijerat, dan dibekap. Untuk menghilangkan jejak, pada hari itu juga mayat korban kemudian dibuang di Waduk Gajah Mungkur, Wonogiri, Jawa Tengah.

    Sehari kemudian mayat korban ditemukan mengambang di waduk. Dua hari sebelumnya, para pelaku sudah merencanakan dan menyusun strategi pembunuhan. Sebelum dibunuh, korban dipanggil di ruangan tim pelindung dengan dijanjikan dipinjami uang oleh Dimas Kanjeng sebesar Rp 130 juta.

    REZKI ALVIONITASARI | NUR HADI

    Baca juga:
    Ingat Skandal Papa Minta Saham?  Nama Novanto Dipulihkan: Aneh Sekali!
    Terungkap, 2 Wanita Ini Diduga Simpan Rahasia Dimas Kanjeng


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Google Doodle, Memperingati Chrisye Pelantun Lilin-Lilin Kecil

    Jika Anda sempat membuka mesin pencari Google pada 16 September 2019, di halaman utama muncul gambar seorang pria memetik gitar. Pria itu Chrisye.