Ahok Siap jika Dilamar Partai untuk Maju Pilkada DKI 2017

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gubernur DKI Jakarta, Ahok (kanan), menerima cinderamata saat membuka Festival Palang Pintu 2016 di Kemang, Jakarta, 28 Mei 2016. Diharapkan budaya Betawi tidak punah tergerus zaman melalui acara tahunan ini. TEMPO/M IQBAL ICHSAN

    Gubernur DKI Jakarta, Ahok (kanan), menerima cinderamata saat membuka Festival Palang Pintu 2016 di Kemang, Jakarta, 28 Mei 2016. Diharapkan budaya Betawi tidak punah tergerus zaman melalui acara tahunan ini. TEMPO/M IQBAL ICHSAN

    TEMPO.CO, Jakarta - Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama yakin Teman Ahok dapat mengumpulkan satu juta KTP seperti yang disyaratkan Komisi Pemilihan Umum agar dapat lolos penjaringan calon Gubernur DKI lewat jalur independen. "Pasti sampai," ujar Ahok di Balai Kota Jakarta, Selasa, 31 Mei 2016.

    Ahok menegaskan, melangkah di jalur independen bukan berarti dia dan Teman Ahok antipartai. Yang dikhawatirkan Teman Ahok adalah Ahok tidak ada yang mencalonkan.

    Menurut Ahok, Teman Ahok juga sebenarnya setuju apabila Ahok dipasangkan dengan politikus partai lain, misalnya Djarot Syaiful Hidayat dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan. "Tapi masalahnya kan Djarot juga enggak dikasih dari awal. Itu yang enggak ketemu. Ya, ketemu dia paksain nama. Ya udah, Heru aja gitu," ucap Ahok.

    SIMAK: Cerita Ahok Soal Heru Budi yang Tertekan Jadi Cawagub

    Ahok pun tak masalah jika harus diusung bersama partai lain, karena sebelumnya ia pernah diusung PDIP dan Partai Gerakan Indonesia Raya saat maju bersama Joko Widodo pada pilkada Gubernur DKI Jakarta 2012. "Saya kira partai-partai politik juga ngerti kok siapa Ahok. Orang saya ngelamar kerja doang, bisa sambung apa enggak nih kontrak? Kalau enggak, ya selesai kontrak Oktober 2017," ujarnya.

    SIMAK: Ini Alasan Politikus Gerindra Tak Kunjung Terjun dari Monas

    Hingga saat ini, Ahok masih memegang komitmen menggandeng Heru Budi Hartono sebagai calon Wakil Gubernur DKI Jakarta untuk mendampinginya. Namun ia tak menampik bahwa Heru merasakan suasana politik yang berbeda ketika ia ditunjuk sebagai calon wakil Ahok.

    "Pak Heru cuma bilang suasana politik itu memang agak beda. Sebelum dia bilang nyalon, orang lihat dia beda. Udah nyalon juga lihatnya beda. Tapi Pak Heru siap kok orangnya. Makanya kami bilang Pak Heru bersih aja, enggak ada masalah," tuturnya.

    DESTRIANITA KUSUMASTUTI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Modus Sejumlah Kepala Daerah dan Pejabat DPD Cuci Uang di Kasino

    PPATK menyingkap sejumlah kepala daerah yang diduga mencuci uang korupsi lewat rumah judi. Ada juga senator yang melakukan modus yang sama di kasino.