Jawa Timur Tidak Punya Anggaran Membangun Jembatan Baru

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga Jawa Timur menurunkan tim mengecek berita hoax bahwa jembatan di Jalan Soekarno Hatta, Kota Malang runtuh. Tempo/Edwin Fajerial.

    Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga Jawa Timur menurunkan tim mengecek berita hoax bahwa jembatan di Jalan Soekarno Hatta, Kota Malang runtuh. Tempo/Edwin Fajerial.

    TEMPO.CO, Surabaya - Gubernur Jawa Timur Soekarwo mengatakan Pemerintah Provinsi Jawa Timur tidak punya anggaran membangun jembatan baru di Jalan Soekarno-Hatta, Kota Malang.

    Menurut Soekarwo, Pemprov pernah meminta anggaran kepada Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat untuk memperbaiki jembatan tersebut. "Harganya naik terus, dari Rp 900 miliar sekarang hitungannya menjadi Rp 1,8 triliun," ucap Soekarwo di kantornya, Jumat, 4 Maret 2016.

    Pakde Karwo—sapaan akrab Soekarwo—menuturkan, bila biayanya Rp 1,8 triliun, Pemprov harus menganggarkan Rp 700 miliar setiap tahun. "Itu jembatan provinsi, tapi kami, sekali lagi, tidak ada anggarannya," ujarnya.

    Sebagai solusi sementara, yang bisa dilakukan hanya melakukan perawatan rutin setiap tahun dan melakukan uji beban. Selain itu, kendaraan yang melintas di atas jembatan itu tidak boleh berukuran besar sambil membawa beban berat. "Sebetulnya jembatan itu untuk mobil, tapi dilewati truk gandeng juga," tuturnya.

    Soekarwo menambahkan, secara konstruksi, jembatan itu tidak ada masalah. Selain itu, lantai jembatan yang telah diaspal tidak menunjukkan keretakan. "Hanya memang goyang-goyang," katanya.

    Jika dana telah disediakan Kementerian Pekerjaan Umum, Soekarwo berencana membangun jembatan yang lebih kokoh. Sedangkan jembatan itu akan tetap dipertahankan, tapi hanya untuk kendaraan roda dua. "Lebih baik tambah baru yang lebih baik, tapi yang lama itu tidak dirusak," ucapnya.

    Sebelumnya di media sosial, beredar foto jembatan yang terletak di depan pintu Universitas Brawijaya itu melengkung seolah-olah akan runtuh. Ini menyebabkan masyarakat merasa waswas. Namun kabar melengkungnya jembatan tersebut dianggap hoax.

    EDWIN FAJERIAL



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rencana dan Anggaran Pemindahan Ibu Kota, Ada Tiga Warga Asing

    Proyek pemindahan ibu kota negara ke Kalimantan Timur dieksekusi secara bertahap mulai 2020. Ada tiga warga asing, termasuk Tony Blair, yang terlibat.