Kunjungan Paus Fransiskus ke Indonesia Akan Perteguh NKRI

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Duta Besar RI untuk Tahta Suci Vatikan, Antonius Agus Sriyono (kiri) dan staf ahli Bakamla RI bidang komunikasi publik, AM Putut Prabandoro di kantor redaksi TEMPO, Palmerah, Jakarta, 4 Februari 2016. TEMPO/Charisma Adristy

    Duta Besar RI untuk Tahta Suci Vatikan, Antonius Agus Sriyono (kiri) dan staf ahli Bakamla RI bidang komunikasi publik, AM Putut Prabandoro di kantor redaksi TEMPO, Palmerah, Jakarta, 4 Februari 2016. TEMPO/Charisma Adristy

    TEMPO.CO, Jakarta - Duta Besar Indonesia untuk Vatikan, Antonius Agus Sriyono, optimistis Paus Fransiskus berkunjung ke Indonesia pada 2017. Perhatian Paus terhadap negara miskin dan berkembang di Asia adalah faktor yang memperkuat keyakinannya.

    “Kalau dari probabilitas, harapan sangat besar, karena Paus mendekat ke Asia,” kata Agus saat berkunjung ke kantor redaksi Tempo di Jakarta, Kamis, 4 Februari 2016.

    Agus akan berusaha sebaik mungkin agar Vatikan memenuhi undangan pemerintah Indonesia. “I do my best,” ucap mantan Duta Besar Selandia Baru itu.

    Selain itu, Asian Youth Day ketujuh yang berlangsung di Indonesia pada Agustus 2017 dijadwalkan dihadiri Paus Fransiskus. Asian Youth Day adalah temu orang muda Katolik se-Asia yang dilaksanakan dalam rentang tiga tahun sekali. Paus hadir pada Asian Youth Day keenam pada 2014 di Seoul, Korea Selatan.

    Baca: Dubes RI untuk Vatikan Agus Sriyono: Ada Misi Jalan Tengah

    Sebelum bertolak ke tempat tugas barunya di Vatikan pada 21 Februari mendatang, Agus mengaku telah bertemu dengan Monsinyur Antonio Guido Filipazzi dan Uskup Agung Ignatius Suharyo untuk membahas undangan kepada Paus Fransiskus untuk berkunjung ke Indonesia.

    Meski pemerintah sudah mengundang resmi Paus Fransiskus ke Indonesia, menurut Agus, belum ada kepastian mengenai tempat-tempat yang akan dikunjungi Paus.

    Sebelumnya, Presiden Joko Widodo menerima undangan resmi berkunjung ke Vatikan. Namun Jokowi belum memberikan jawaban resmi tentang kepastian memenuhi undangan itu.

    Ketua Gerakan Ekayastra Unmada atau Gerakan Semangat Satu Bangsa A.M Putut Prabantoro mengharapkan Paus Fransiskus memenuhi undangan pemerintah Indonesia. Kehadiran Paus akan memperteguh Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), terutama untuk daerah-daerah konflik.

    "Paus adalah simbol yang mempersatukan," tutur Putut, yang turut menyambangi Tempo bersama Agus.

    ARKHELAUS W.



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Dampak Screen Time pada Anak dan Cara Mengontrol

    Sekitar 87 persen anak-anak berada di depan layar digital melebihi durasi screen time yang dianjurkan.