Jadi Jubir Istana, Johan Budi Sudah Lama Ditaksir Jokowi

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo (kanan) bersama Johan Budi usai berdiskusi di Istana Merdeka, Jakarta, 12 Januari 2016. Johan Budi terakhir menjabat Plt pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) tahun 2015. TEMPO/Aditia Noviansyah

    Presiden Joko Widodo (kanan) bersama Johan Budi usai berdiskusi di Istana Merdeka, Jakarta, 12 Januari 2016. Johan Budi terakhir menjabat Plt pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) tahun 2015. TEMPO/Aditia Noviansyah

    TEMPO.COJakarta - Presiden Joko Widodo mengangkat mantan pelaksana tugas Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi, Johan Budi Sapto Pribowo, sebagai Staf Khusus Bidang Komunikasi. Kepala Kantor Staf Presiden Teten Masduki mengatakan, sejak awal, Presiden sudah naksir kepada sosok Johan Budi. "Yang naksir Pak Presiden langsung," kata Teten seusai pengangkatan Johan di Istana Merdeka, Selasa, 12 Januari 2016. 

    Teten mengaku diperintahkan Presiden Jokowi untuk menghubungi Johan. Dalam pertemuan dengan Johan, Teten menanyakan kesediaan Johan untuk menjadi Staf Khusus Presiden Bidang Komunikasi. "Waktu ngobrol berdua, JBSP (Johan Budi Sapto Pribowo) menyampaikan kesediaan," ujar Teten. Akhirnya, beberapa hari lalu, Presiden Jokowi bertemu dengan Johan dan membahas mengenai penunjukannya sebagai staf khusus Presiden. "Sekarang keppres-nya sudah selesai."

    Teten mengatakan Istana memilih Johan karena sudah mengetahui reputasi dan rekam jejak. Selain itu, Istana yakin bahwa Johan akan mampu mengkomunikasikan semua program pemerintah dan kebijakan yang diambil Presiden. 

    Setelah Johan menjadi juru bicara, Teten mengatakan Presiden tetap akan berbicara di depan publik, tapi untuk isu atau topik tertentu. Menurut dia, Jokowi tahu persis pembagian isu apa yang harus dijelaskan Presiden dan yang harus dijelaskan jubir. "Presiden akan bicara langsung untuk hal-hal yang ingin beliau sampaikan langsung," tuturnya.

    Presiden Jokowi hari ini mengumumkan pengangkatan Johan Budi sebagai staf khusus. Pengumuman pengangkatan Johan dilakukan oleh Jokowi di Istana Merdeka. Saat pengumuman, Jokowi didampingi Kepala Kantor Staf Presiden Teten Masduki, Tim Komunikasi Presiden Ari Dwipayana dan Johan Budi. 

    ANANDA TERESIA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Skuter Listrik Pasca Insiden GrabWheels Belum Ada Rujukan

    Pemerintah Provinsi DKI berencana mengeluarkan aturan soal skuter listrik setelah insiden dua pengguna layanan GrabWheels tewas tertabrak.