ADLUN BEBAS: Bukan ke Polisi, Begini Cara Titip Denda Tilang

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Adlun Fiqri. Facebook.com

    Adlun Fiqri. Facebook.com

    TEMPO.CO, Ternate - Kepala Kepolisian Daerah Maluku Utara Brigadir Jenderal Zulkarnain meminta Kepala Reserse dan Kriminal Kepolisian Resor Ternate menangguhkan penahanan Adlun Fitri, tersangka pengunggah video oknum polisi lalu lintas (polantas) penerima suap saat menilang pengendara melalui media sosial.

    Adlun ditetapkan sebagai tersangka setelah mengunggah video berdurasi 30 menit itu ke YouTube. "Saya telah meminta penyidik Polres Ternate menangguhkan penahanan tersangka Adlun atas kasus dugaan pencemaran nama baik Polri," kata Zulkarnain di Ternate, Sabtu, 3 Oktober 2015.

    Pengacara tersangka, Maharani Carolina, membenarkan bahwa kliennya, Adlun, telah ditangguhkan penahanannya oleh para penyidik Kepolisian Resor Ternate, Maluku Utara. "Adlun dibebaskan pada Sabtu, sekitar pukul 09.00 WIT. Saya bersama keluarganya yang menjemputnya," kata Maharani.

    ADLUN FIQRI BEBAS

    Save Adlun, Polri: Itu Bukan Suap tapi Titip Uang
    SAVE ADLUN: Bukan ke Polantas, Titip Denda Tilang ke Bank!

    Meskipun telah dibebaskan, Maharani mengakui pihaknya telah memasukkan laporan resmi ke Komisi Kepolisian Nasional dan Komisi Masional Hak Asasi Manusi terkait penahanan Adlun karena ia menilai penetapan tersangka oleh penyidik tidak memiliki dasar hukum yang kuat. Polisi, menurut dia, telah melakukan pelanggaran HAM.

    Menurut Maharani, video yang diunggah oleh kliennya ke YouTube pada Kamis, 26 September dengan judul "Kelakuan Polisi Minta Suap di Ternate" benar-benar terjadi dan dilakukan oleh oknum anggota Satuan Lalu Lintas Polres Ternate. "Jadi video itu bukan hasil rekayasa," ujar Maharani.

    Kepala Polda Zulkarnain mengemukakan meski merestui penangguhan penahanan terhadap Adlun, yang masih tercatat sebagai mahasiswa di Universitas Khairun Ternate, tapi proses hukum terhadap bersangkutan berlanjut. Ia membela anak buahnya dan mengakui tindakan anggota polantas itu bukan suap.

    Menurut Zulkarnain, si petugas polantas sudah melaksanakan tugas sesuai dengan standar operasional prosedural di lapangan. "Setelah saya lihat, itu perbuatan tidak menyenangkan. Di sana tidak ada peristiwa suap. Jadi si polisi hanya menilang," ujar Kepala Polda Zulkarnain.

    TRAGEDI BOCAH DALAM KARDUS

    Putri Kalideres Dibunuh: Siapa Si Kurus Bersweter Abu-abu?
    Putri Kalideres Dibunuh: Jejak 3 Pria dan Kardus Cokelat

    Dia menilai pengunggahan rekaman video itu sebagai perbuatan fitnah atau tidak menyenangkan karena ditonton banyak orang. Kapolda mengakui anak buahnya hanya melaksanakan tugas menilang seorang pengguna sepeda motor karena tidak memiliki surat izin mengemudi (SIM), membonceng orang tanpa menggunakan helm, dengan ancaman hukuman denda diatas Rp250 ribu.

    Pengendara motor tersebut, kata Zulkarnain, saat ditilang hanya memiliki uang Rp 115 ribu, sehingga ia meminta keringanan pengurangan pasal pelanggaran kepada polantas yang identitasnya tidak diketahui itu, yakni tidak menggunakan helm. Permohonan itu lantas dikabulkan si petugas.

    Sebelumnya, Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Hubungan Masyarakat Markas Besar Kepolisian RI Brigadir Jenderal Agus Rianto pernah mengatakan dugaan penyuapan terhadap anggota Kepolisian Lalu Lintas (Polantas) seperti yang tersebar melalui YouTube tidak benar.

    Rekaman video dugaan penyuapan itu sebelumnya diunggah oleh Adlun Fiqri Pramadhani dengan judul "Kelakuan Polisi Minta Suap di Ternate". Gara-gara video tersebut Adlun ditahan oleh Kepolisian Daerah Mauluku karena diduga mencemarkan nama baik intitusi kepolisian, termasuk Polres Ternate.

    Menurut Kepolisian, tindakan mahasiswa Universitas Khairun, Kota Ternate Selatan, tersebut digolongkan dalam perbuatan pencemaran nama baik. Karena itu, penyidik kepolisian menjerat Adlun dengan Pasal 27 Ayat 3 Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik.

    Penangkapan Adlun memantik reaksi dan simpati masyarakat terhadap Aldun, sehingga muncul gerakan #SaveAdlunFiqri di media sosial yang mendorong kepolisian untuk melepaskan Adlun pada Sabtu, 3 Oktober 2015, pukul 09.00. Menurut pengacara Adlun, penahanan kliennya ditangguhkan.

    GERAKAN 30 SEPTEMBER 1965

    G30S 1965: Ini Alasan Amerika  Mengincar Sukarno


    EKSKLUSIF G30S: Sebelum Didor Aidit Minta Rokok ke Eksekutor
    EKSKLUSIF: Kisah Kolonel TNI Tembak Leher Ketua CC PKI Aidit  

    Selanjutnya: Itu uang titipan, bukan suap


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kecelakaan Tol Cipali Dipicu Bus yang Supirnya Diserang Penumpang

    Kecelakanan Tol Cipali melibatkan empat kendaraan beruntun di kilometer 150, Senin dinihari, 17 Juni 2019 dipicu serangan penumpang pada supir.