Sudi Silalahi Ngomong Jawa, Jokowi-SBY Tertawa  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo menerima kunjungan, Chairman Global Green Growth Institute, Susilo Bambang Yudhoyono sata tiba di Istana Merdeka, Jakarta, 8 Desember 2014. TEMPO/Subekti

    Presiden Joko Widodo menerima kunjungan, Chairman Global Green Growth Institute, Susilo Bambang Yudhoyono sata tiba di Istana Merdeka, Jakarta, 8 Desember 2014. TEMPO/Subekti

    TEMPO.CO, Jakarta - Pertemuan Presiden Joko Widodo dengan Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono mengalir santai. Selama 35 menit berbincang, keduanya mengumbar senyum dan tawa. Ada satu momen lucu yang terjadi pada awal pertemuan.

    SBY memberi tugas khusus kepada Sudi Silalahi. Perintah itu bukan menyangkut urusan negara, seperti ketika SBY menjadi presiden dan Sudi sebagai Menteri-Sekretaris Negara. SBY menyuruh Sudi mengucapkan beberapa kalimat dalam bahasa Jawa kepada Presiden Jokowi. (Baca: Datang ke Kantor JK, SBY: Gantian)

    Padahal Sudi bukan berasal dari suku Jawa. Sudi lahir di Pematangsiantar, Sumatera Utara, pada 13 Juli 1949. Sudi kemudian memenuhi permintaan SBY. Ia menyebutkan beberapa kalimat dalam bahasa Jawa. (Baca: SBY: Perpu Pilkada Sesuai Aspirasi Publik)

    Mengalirlah kata-kata kromo inggil dari Sudi, yang disambut gelak tawa SBY dan Jokowi. "Bahasa kromonya, kromo keraton," kata Sekretaris Kabinet Andi Widjajanto yang turut serta dalam pertemuan tersebut, Senin, 8 Desember 2014. (Baca: SBY Satu Sikap dengan Jokowi Soal Perpu Pilkada)

    Pertemuan dilanjutkan dengan menyeruput teh. Mereka tidak lagi membicarakan bahasa Jawa, tapi soal Global Green Growth Institute (GGGI), sebuah organisasi yang dipimpin SBY sejak November lalu. GGGI adalah organisasi yang bermarkas di Seoul, Korea Selatan. Organisasi ini bergerak di bidang peningkatan upaya pelestarian lingkungan. (Baca: Kembali ke Istana, SBY: Apa Kabar Semua?)

    SBY dipilih menjadi ketua organisasi itu menggantikan Rasmussen asal Denmark. Ke Istana Merdeka, SBY mengundang Jokowi untuk hadir dalam GGGI Summit di Bali pada Juli tahun depan.  "Sejak November 2014 saya memimpin GGGI untuk dua tahun mendatang, dan akan ada pertemuan di Bali yang dihadiri 23 negara. Saya mohon Presiden Jokowi hadir dan beliau bersedia. Saya bersyukur dan senang sekali," kata SBY. (Baca juga: Kunjungi Cina, SBY Sibuk Foto Selfie)

    Selain membahas GGGI, pembicaraan SBY dan Jokowi menyangkut politik, yaitu mengenai revisi peraturan pemerintah penggantu undang-undang tentang pemilihan kepala daerah. SBY menegaskan bahwa posisinya sama dengan Presiden Jokowi, yaitu mendukung perpu itu disahkan oleh Dewan Perwakilan Rakyat.

    Jokowi mengatakan kesepahaman di antara keduanya mungkin bisa berlanjut dalam kebijakan-kebijakan lain. "Ini bisa menjadi pintu gerbang untuk yang lain. Sekarang memang perpu dulu," kata Jokowi.

    Pertemuan yang berlangsung kira-kira 35 menit itu selesai sekitar pukul 14.00 WIB. Jokowi kemudian mengantar SBY dan Sudi Silalahi menuju mobil yang diparkir di halaman Istana Merdeka. Keduanya tampak semringah saat meninggalkan Istana.

    ANANDA TERESIA

    Topik terhangat:
    Golkar Pecah
    | Wakil Ahok | Kasus Munir | Interpelasi Jokowi

    Berita terpopuler lainnya:
    Jokowi Tolak Sahkan Golkar Kubu Ical dan Agung 

    Golkar Hengkang dari Koalisi Prabowo 

    Ahok Terancam Tak Digaji Enam Bulan 

    Golkar Hancur, Ical dan Agung, Siapa Arang dan Abu


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Baru E - Commerce yang Tertuang dalam PP PMSE

    Pemerintah resmi menerbitkan regulasi tentang e-commerce yang tertuang dalam PP PMSE. Apa yang penting dalam aturan baru tersebut?