Jalaluddin: Pemerintah Harus Cegah ISIS  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Video ajakan bergabung dengan ISIS Indonesia. youtube.com

    Video ajakan bergabung dengan ISIS Indonesia. youtube.com

    TEMPO.CO , Jakarta - Penasihat OASE Ketua Dewan Syura IJABI-Syiah, Jalaluddin Rakhmat, meminta pemerintah segera mengantisipasi perkembangan Negara Islam Irak dan Suriah di Indonesia. "Kami menginginkan pemerintah untuk melakukan tindakan preventif dan representatif," katanya. Pernyataan ini disampaikan Jalaluddin saat menghadiri kegiatan "Umat Beragama dan Kepercayaan Menolak ISIS Demi Keutuhan NKRI" pada Senin, 4 Agustus 2014, di Taman Ismail Marzuki.

    "Kami sangat menyayangkan sikap pemerintah jika membiarkan keberadaan ISIS di Indonesia. Termasuk pihak yang ikut menyebarluaskan ISIS," katanya. (Baca: Jalaluddin: Kami Menolak Keberadaan ISIS Indonesia)

    Sebelumnya terdapat sekitar 600 orang di Universitas Islam Negeri Jakarta yang telah dibaiat untuk mendukung ISIS. Begitu pun di Solo, juga terdapat pendukung yang sudah dibaiat. "Sedangkan di Malang tidak jadi dilakukan pembaiatan karena adanya penolakan dari masyarakat," kata Jalaluddin. (Baca: Pemerintah Cegah Kelahiran ISIS Indonesia)

    Hal senada juga disampaikan Pendeta Phil Erari, Ketua Persatuan Gereja Indonesia. "Kami meminta tindakan tegas dari pemerintah, khususnya kepolisian, untuk mengamankan Indonesia dari pengaruh ISIS. Warga Papua yang mengibarkan bendera Papua ditangkap. Harusnya juga begitu bagi pihak yang mengibarkan bendera ISIS," kata Ketua Majelis Nasional Bhineka Tunggal Ika ini.

    ADVERTISEMENT

    Kegiatan penolakan keberadaan ISIS ini juga dihadiri oleh Bhikhu Garbha Virya dari Vihara Mahavira Graha Pusat; Pendeta Syaeful Hamzah dari Gereja Bethel Indonesia; Syaiful Bachri, Ketua DPW ABI Jakarta; dan Maulana Zafrullah Pontoh dari Jamaah Ahmadiyah Indonesia. Selain itu, hadir pula Presidium DPP Badan Kerja Sama Organisasi-organisasi Kepercayaan terhadap Tuhan YME Suprih Suhartomo; Mokhtar Pakpahan, tokoh buruh Indonesia; dan Pendeta Dr Palty Panjaitan dari HKBP Philadelphia. Mereka yang menghadiri kegiatan ini menandatangani deklarasi penolakan keberadaan ISIS Indonesia, kecuali Mokhtar Pakpahan yang tampak lebih dahulu meninggalkan kegiatan ini.

    Selain itu, terdapat nama-nama yang ikut menolak ISIS tapi tidak hadir dalam kegiatan ini. Di antaranya Astono Chandra dari Parisada Hindu Dharma Indonesia; Christina, perwakilan Menkopolhukam RI; Romo Benny Susestyo dari Konferensi Wali Gereja atau Stara Institute; Romo Daniel dari Gereja Orthodox Syria; Sheila Soraya dari Majelis Rohani Bahai; Suryanandar sebagai Ketua TAO Indonesia; dan Zuhayri Misrawi dari Intelektual Muda Nahdlatul Ulama. Kegiatan ini sebelumnya diawali dengan menyanyikan lagu Indonesia Raya secara bersama-sama.

    MONIKA PUSPASARI





    Terpopuler

    ISIS Hancurkan Makam Nabi Yunus, Ini Alasannya
    Sekjen PBB Frustrasi Hadapi Israel-Hamas
    Pendukung ISIS Menyebar di Negara ASEAN




     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perjalanan Ganda Putri Indonesia Masuk Semifinal Olimpiade Pertama dalam Sejarah

    Pasangan ganda putri Greysia Polii dan Apriyani Rahayu, lolos ke semifinal badminton di Olimpiade 2020. Prestasi itu jadi tonggak olahraga Indonesia.