Kata KPK Soal Perintah SBY untuk Tangkap Anas  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Anas Urbaningrum menerima aliran dana Hambalang sebesar Rp 2,2 miliar menurut hasil audit Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) dan berkas pemeriksaan. Sejumlah pejabat tinggi, pengusaha dan anggota parlemen tercatat mendapat aliran dana korupsi proyek Hambalang ini. TEMPO/Dasril Roszandi

    Anas Urbaningrum menerima aliran dana Hambalang sebesar Rp 2,2 miliar menurut hasil audit Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) dan berkas pemeriksaan. Sejumlah pejabat tinggi, pengusaha dan anggota parlemen tercatat mendapat aliran dana korupsi proyek Hambalang ini. TEMPO/Dasril Roszandi

    TEMPO.CO, Jakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi membantah adanya perintah dari Presiden SBY dalam penetapan tersangka Anas Urbaningrum. Juru bicara KPK Johan Budi S.P. mengatakan, Anas disangka terlibat dalam korupsi proyek Hambalang lantaran penyidik menemukan bukti keterkaitan itu.

    "Tidak benar," kata Johan melalui pesan singkat, 23 Desember 2013. "Penetapan Anas sebagai tersangka karena penyidik KPK sudah menemukan dua bukti permulaan yang cukup bahwa yang bersangkutan diduga melakukan tindak pidana korupsi."

    KPK menetapkan Anas sebagai tersangka karena diduga menerima hadiah terkait proyek Hambalang ketika menjadi anggota Dewan Perwakilan Rakyat. Sebelum menjadi Ketua Umum Partai Demokrat, Anas merupakan Ketua Fraksi Partai Demokrat di DPR.

    Satu kader Perhimpunan Pergerakan Indonesia Sri Mulyono mengatakan penetapan Anas merupakan perintah SBY. Mulyono mengungkapkan hal itu dalam tulisannya di Kompasiana.com berjudul "Anas: Kejarlah Daku Kau Terungkap". Di sana ia menulis, "Dari Jedah SBY 'memerintahkan' KPK supaya segera menetapkan status hukum Anas 'tersangka'."

    Tak terima dengan tulisan itu, penasihat hukum SBY, Palmer Situmorang, melayangkan surat ke Mulyono. Dalam surat itu, pengacara SBY meminta Mulyono untuk memberikan bukti kapan SBY memberi perintah kepada KPK. Mulyono sendiri mengatakan akan menjawab surat tersebut setelah melakukan kajian atas tulisan yang diunggahnya. "Saya akan jelaskan mengapa menggunakan tanda kutip," kata dia.

    NUR ALFIYAH

    Terpopuler:
    PGI Nilai Yudhoyono Melanggar Konstitusi
    Soal Wagub DKI, Tri Risma: Mendampingi Siapa?
    Tanpa Jokowi, Ical Kalahkan Prabowo 
    Gantikan Atut, Rano Karno Hadiri Acara Demokrat 
    Jilbab Polwan, Din Tuding Kapolri Permainkan Agama

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.