Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Deretan Fakta Menjelang Reformasi Mei 1998 dan Soeharto Lengser

image-gnews
Suasana kegembiraan meliputi kalangan mahasiswa di depan pesawat televisi di gedung MPR/DPR RI ketika Presiden Soeharto menyatakan berhenti sebagai presiden RI, di Jakarta, Kamis, 21 Mei 1988. Wapres BJ Habibie selanjutnya menjadi presiden ketiga RI. ANTARA/Saptono
Suasana kegembiraan meliputi kalangan mahasiswa di depan pesawat televisi di gedung MPR/DPR RI ketika Presiden Soeharto menyatakan berhenti sebagai presiden RI, di Jakarta, Kamis, 21 Mei 1988. Wapres BJ Habibie selanjutnya menjadi presiden ketiga RI. ANTARA/Saptono
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Pada Mei 1998 menjadi bulan yang punya sejumlah peristiwa penting dalam sejarah Indonesia. Pada saat itu, gelombang demonstrasi mahasiswa mulai merebak di berbagai kota besar di Indonesia, menuntut reformasi dan Soeharto lengser. Respons represif dari aparat keamanan hanya memperburuk situasi, memicu kemarahan publik. Tragedi Trisakti, di mana empat mahasiswa tewas ditembak selama demonstrasi, semakin memperhebat ketegangan.

Krisis moneter yang melanda Indonesia pada waktu itu menjadi pemicu utama peristiwa tersebut. Nilai tukar rupiah anjlok, inflasi meroket, dan banyak perusahaan mengalami kebangkrutan. Kondisi ekonomi yang memburuk ini memperbesar ketidakpuasan masyarakat terhadap pemerintahan Soeharto yang telah berkuasa selama 32 tahun.

Namun, di balik keadaan genting ini, terdapat beberapa fakta yang kurang terkenal. Apa saja hal-hal tersebut?

1. Amerika Tau Soeharto akan Mundur 

Dalam bukunya "Dari Gestapu ke Reformasi: Rangkaian Kesaksian" (2013), Salim Said menceritakan peristiwa lengsernya Soeharto. Dia mengklaim bahwa ia tidak mengetahui bahwa Soeharto akan mundur lebih cepat pada tanggal 21 Mei. Kabar tersebut justru diperolehnya dari rekannya di Columbus, Ohio, Amerika Serikat, yaitu Profesor William Liddle. Said menerima panggilan telepon internasional sebelum subuh tiba, yang mengganggu tidurnya. Namun, di Amerika Serikat bagian timur, waktu masih sore, sekitar pukul 4 sore.

"Salim, apakah Soeharto benar-benar mundur? Di sini sudah tersebar berita bahwa Pak Harto akan mengundurkan diri pagi ini," tulis Salim Said menuturkan kembali percakapan dengan Liddle.

2. Soeharto ke Kairo Saat Krisis

Dampak dari ketidakpuasan terhadap kepemimpinan Soeharto mulai muncul pada awal Mei. Pada 2 Mei 1998, mahasiswa di beberapa wilayah melakukan demonstrasi untuk menuntut reformasi. Namun, sejumlah protes tersebut berujung pada bentrokan karena ditanggapi secara keras oleh aparat keamanan.

Pada 4 Mei 1998, kerusuhan kembali meletus di Medan, Sumatera Utara, yang menyebabkan setidaknya 6 orang meninggal dunia. Selanjutnya, pada tanggal 7 Mei, terjadi Peristiwa Cimanggis di mana aksi demonstrasi mahasiswa kembali dihadapi dengan kekerasan oleh aparat. Sehari setelahnya, pada tanggal 8 Mei 1998, terjadi Peristiwa Gejayan atau Tragedi Yogyakarta. Peristiwa ini dimulai ketika mahasiswa meminta Soeharto untuk mundur, tetapi berakhir dengan kejadian berdarah.

Di tengah keadaan genting itu, pada tanggal 9 Mei 1998, Soeharto berangkat ke Kairo, Mesir, untuk menghadiri pertemuan KTT G-15. Situasi di Indonesia saat itu digambarkan sebagai delman yang ditinggalkan kusir, dengan kusirnya, Soeharto, pergi ke Kairo, Mesir. Kepulangannya dari Kairo menjadi perjalanan terakhirnya ke luar negeri sebagai kepala negara.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

3. BJ Habibie Sempat Diragukan Kewibawaannya sebagai Presiden

Saat krisis melanda dan Monas ditutup dari segala penjuru, Salim Said menerima telepon dari staf Jenderal Susilo Bambang Yudhoyono. Ia diminta hadir pada tanggal 20 Mei pukul 19.00 dalam sebuah rapat di Gedung Urip Sumohardjo di Kompleks Departemen Pertahanan dan Keamanan di Jalan Merdeka Barat.

Dalam rapat tersebut, dibahas kemungkinan Soeharto mundur dan siapa yang akan menggantikannya. Berdasarkan peraturan perundang-undangan, Wakil Presiden B.J. Habibie harus naik menjadi presiden. Dalam tulisannya, Salim Said menyebutkan bahwa B.J Habibie sempat diragukan kewibawaannya sebagai seorang Presiden. Meskipun begitu, aturan tetap harus diikuti.

4. Usai Lengser Soeharto Mengurung Diri di Cendana 

Pada Senin, 4 Februari 2008, setelah lengser dari jabatannya sebagai Presiden, Soeharto lebih sering menyendiri di kediamannya di Cendana. Ia jarang sekali menerima tamu, meskipun banyak petinggi militer dan kerabat berusaha untuk menemuinya. Soeharto tampaknya memilih untuk menarik diri dari kehidupan publik, menghabiskan waktu dalam kesendirian di rumahnya. Keadaan ini mencerminkan perubahan besar dalam kehidupan seorang mantan pemimpin yang dulu memiliki kekuasaan absolut dan menjadi pusat perhatian.

5. Juli 1998 Soeharto Mengumpulkan keluarga Cendana

Pada Juli 1998, Soeharto mengumpulkan keluarganya di Puri Retno, Anyer, Banten. Setelah makan di pinggir pantai, Soeharto meminta anak-anak, menantu, dan cucunya untuk menerima situasi yang sulit dengan tabah. Ia menjelaskan bahwa ini adalah konsekuensi dari pengunduran dirinya sebagai presiden. Soeharto menekankan bahwa pengunduran diri tidak berarti bahwa hujatan akan mereda, justru sebaliknya. Ia meminta agar anak-anaknya tidak menanggapi situasi tersebut.

"Biarlah sejarah yang mencatat, dengan hati bersih saya sudah memimpin dan memajukan negeri ini. Kalau masih ada hujatan, mari diterima dengan ikhlas. Mudah-mudahan ini mengurangi beban saya di akhirat," kata Soeharto.

SHARISYA KUSUMA RAHMANDA I  HENDRIK KHOIRUL MUHID

Pilihan Editor: Langkah-langkah Sebelum Soeharto Lengser, Apa Saja yang Dilakukannya?

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan

Analis Prediksi Rupiah Menguat di Akhir 2024, Berada di Rentang Rp15.500-Rp16.000

4 hari lalu

Ilustrasi rupiah. Pexels/Ahsanjaya
Analis Prediksi Rupiah Menguat di Akhir 2024, Berada di Rentang Rp15.500-Rp16.000

Faktor ekonomi global membaik mempengaruhi nilai tukar rupiah terhadap dolar AS di akhir tahun 2024.


Polisi Tangkap Provokator Kerusuhan Konser Tangerang Lentera Festival

7 hari lalu

Kondisi panggung konser Lentera Festival sebelum dibakar dan dirusak penonton. Foto: Instagram Lentera Festival.
Polisi Tangkap Provokator Kerusuhan Konser Tangerang Lentera Festival

Polres Kota Tangerang menetapkan dua tersangka baru dalam kasus kerusuhan konser musik Tangerang Lentera Festival 2024 di Pasar Kemis


Akhir Pekan Rupiah Ditutup Menguat, Analis Prediksi Senin Depan Bergerak Fluktuatif

8 hari lalu

Ilustrasi mata uang Rupiah. Brent Lewin/Bloomberg via Getty Images
Akhir Pekan Rupiah Ditutup Menguat, Analis Prediksi Senin Depan Bergerak Fluktuatif

Rupiah sempat menguat 55 poin di level Rp16.277 dari penutupan sebelumnya di level Rp 16.330.


6 Rekomendasi Tips Membantu Negara Menguatkan Nilai Tukar Rupiah Terhadap Dolar

9 hari lalu

Ilustrasi penukaran mata uang asing dan nilai Rupiah.  Tempo/Tony Hartawan
6 Rekomendasi Tips Membantu Negara Menguatkan Nilai Tukar Rupiah Terhadap Dolar

Nilai tukar rupiah terhadap dolar melemah. Ada sejumlah cara untukmembantu negara menguatkan rupiah


Menengok Krisis Moneter Asia 1997: Asal, Usul, Penyebab dan Dampaknya

11 hari lalu

Seorang demonstran anti-pemerintah memegang uang kertas baht mata uang Thailand yang disumbangkan untuk memprotes pemerintah, di pusat Bangkok, Thailand (27/3). REUTERS/Damir Sagolj
Menengok Krisis Moneter Asia 1997: Asal, Usul, Penyebab dan Dampaknya

Krisis mata uang di Asia Tenggara pada tahun 1997, yang sering disebut sebagai Krisis Moneter Asia, dimulai dari Thailand.


Pernah Pasok Seragam NATO hingga Koleksi Rekor MURI, Berikut Fakta Sritex yang Disebut Terancam Bangkrut

15 hari lalu

Suasana pabrik tekstil PT Sritex. Sritex.co.id
Pernah Pasok Seragam NATO hingga Koleksi Rekor MURI, Berikut Fakta Sritex yang Disebut Terancam Bangkrut

Fakta-fakta perusahaan tekstil Sritex, bermula dari bisnis tekstil eceran hingga berhasil pasok seragam NATO dan pecahkan beberapa rekor MURI.


Partai Move Forward: Masih Ada Sisa-Sisa Rezim Militer di Thailand

15 hari lalu

Tokoh Move Forward Party dari Thailand saat mengunjungi Kantor TEMPO Media Grup di Jalan Pal Merah, Jakarta, Kamis 27 Juni 2024. TEMPO/Subekti.
Partai Move Forward: Masih Ada Sisa-Sisa Rezim Militer di Thailand

Juru bicara Partai Gerakan Maju (MFP) berkomentar tentang kondisi demokrasi di Thailand. Ia berpendapat masih ada sisa-sisa rezim militer di negara tersebut.


Setelah dari Kampus ke Kampus, Film Penculikan Aktivis 98 'Yang (Tak Pernah) Hilang' Diputar di 3 Bioskop

17 hari lalu

Petrus Bima Anugerah alias Bimo Petrus ( memakai topi) saat mengunjungi kos-kosan aktivis SMID di Jalan Jojoran Surabaya pertengahan 1997.  Foto: dok Ikohi
Setelah dari Kampus ke Kampus, Film Penculikan Aktivis 98 'Yang (Tak Pernah) Hilang' Diputar di 3 Bioskop

Film 'Yang (Tak Pernah) Hilang' menceritakan perjalanan hidup Herman Hendrawan dan Petrus Bima Anugerah yang hilang sejak prahara reformasi 1998.


Sri Mulyani Sebut Efek Rembesan Akibat Nilai Tukar Rupiah Rp 16.400 Per Dolar AS, Ini Maksudnya

17 hari lalu

Menteri Keuangan Sri Mulyani bersama jajarannya menyampaikan konferensi pers APBN KiTa edisi Mei 2024 di Jakarta, Senin 27 Mei 2024. Berdasarkan data Kementerian Keuangan APBN mengalami surplus Rp75,7 triliun atau 0,33 persen dari produk domestik bruto (PDB). TEMPO/Tony Hartawan
Sri Mulyani Sebut Efek Rembesan Akibat Nilai Tukar Rupiah Rp 16.400 Per Dolar AS, Ini Maksudnya

Awal pekan ini nilai tukar rupiah tembus di angka Rp 16.400 per dolar AS, ini kata Sri Mulyani tentang dampaknya bagi perekonomian negara.


Perlu Metode yang Tepat untuk Kembalikan Nilai Tukar Rupiah

18 hari lalu

Anggota Komisi XI DPR RI Ahmad Najib Qodratullah. Foto : Devi/Man
Perlu Metode yang Tepat untuk Kembalikan Nilai Tukar Rupiah

Diagnosis penyebab terjadinya penguatan dolar US terhadap rupiah harus dipertajam.