Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Napak Tilas Reformasi 1998: Aksi Mahasiswa UI Tolak Pidato Presiden, Tragedi Trisakti, sampai Soeharto Lengser

image-gnews
Ribuan mahasiswa menduduki Gedung MPR/DPR saat unjuk rasa menuntut Soeharto mundur sebagai Presiden RI, Jakarta, Mei 1998. Selain menuntut diturunkannya Soeharto dari Presiden, Mahasiswa juga menuntut turunkan harga sembako, dan cabut dwifungsi ABRI. TEMPO/Rully Kesuma
Ribuan mahasiswa menduduki Gedung MPR/DPR saat unjuk rasa menuntut Soeharto mundur sebagai Presiden RI, Jakarta, Mei 1998. Selain menuntut diturunkannya Soeharto dari Presiden, Mahasiswa juga menuntut turunkan harga sembako, dan cabut dwifungsi ABRI. TEMPO/Rully Kesuma
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Krisis ekoniomi yang melanda sebagian besar Negra di Asia Tenggara pada 1997 mempunyai kaitan erat dengan sejarah reformasi 1998.  Kondisi ekonomi Indonesia menghadapi polemik ekonomi tak mampu diatasi dengan baik oleh pemerintah.

Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat dengan cepat mengalami perubahan. Per Juli 1997 nilai tukar rupiah masih tercatat sebesar RP. 2.441 namun, pada sebulan setelahnya menurun hingga Rp. 3.035 dan seterusnya anjlok hingga pada Maret 1998 berada di angka Rp. 10.550 kemudian sempat menguat juga pada Mei di angka Rp. 9.200.

Kondisi krisis moneter atau krismon tersebut telah membuka gerbang lahirnya berbagai masalah lainnya yang mempengaruhi gejolak perpolitikan di Indonesia. Pemerintah kedapatan melakukan korupsi, kolusi dan nepotisme. Harga bahan-bahan pokok melambung tinggi, angka pengangguran dan putus sekolah meningkat, puncak dari berbagai klekacauan tersebut sampai pada Indonesia mengalami inflasi yang tinggi.

Kepemimpinan Presiden Soeharto yang saat itu sudah mulai melemah akhirnya semakin goyah. Sejumlah kebijakan politik coba diambil untuk mencari solusi dan jalan keluar dari masalah yang kian menjerat republik.

Namun, sayangnya sejumlah kebijakan tersebut dinilai dibarengi dengan maksud dan tujuan politik lain, alih-alih memperbaiki perekonomian justru membuat nilai rupiah semakin jatuh dan ekonomi rakyat semakin ambruk. Beberapa Langkah politik yang dinilai bermasalah oleh masyarakat saat itu misalnya  pembentukan kabinet baru “Kabinet Pembangunan” pada Maret 1998 yang mana Soeharto menunjuk para Menterinya yang diduga mengandung unsur KKN karna memiliki hubungan dekat dengan Soeharto.

Masalah lain yang juga ikut disorot ialah gagalnya mekanisme pembayaran perdagangan luar negeri, penyelesaian kredit atau pinjaman dari perusahaan besar, atau sistem perbankan yang buruk, serta besarnya pinjaman swasta nasional di luar negeri. Akibat dari berbagai dampak yang memperparah keadaan membuat kepercayaan masyarakat terhadap pemerintah semakin menipis dan menghilangkan pamor pemerintahan Soeharto. Ditambah dengan ketegangan yang terjadi antar pemerintahan Soeharto dan lembaga Internasional Monetary Fund (IMF).

Puncak ketidakpuasan dan kekecewaan masyarakat terjadi melalui aksi mahasiswa di depan Universitas Trisakti pada 12 Mei 1998. Kerusuhan ini menjadi catatan kelam sepanjang sejarah yang menumbalkan 4 korban mahasiswa Trisakti akibat adanya bentrok dengan aparat, di antaranya Elang Mulya Lesmana, Hery Hertanto dan Hendirawan Lesmana.

Sebelum peristiwa naas tersebut terjadi, aksi menuntut perubahan keadaan politik Indonesia pada masa itu terlebih dahulu diawali oleh aksi yang digaungkan oleh mahasiswa di Medan, Yogyakarta, dan Bandung. Aksi tersebut dipicu kenaikan harga BBM yang terjadi pada 2 Mei 1998.

Kronologi Jalannya Reformasi

Mei 1998 menjadi catatan penting bagi reformasi di Indonesia. Pada saat itu Soeharto yang berkuasa selama 32 tahun lengser dari jabatnnya. Akhir dari pemerintahan Soeharto dimulai ketika puluhan mahasiswa Universitas Indonesia (UI) mendatangi Gedung DPR/MPR untuk menyatakan penolakan terhadap pidato pertanggungjawaban Presiden Soeharto yang menyerahkan agenda reformasi nasional.

Namun, tampaknya penolakan tersebut tidak diindahkan, Soeharto dan BJ Habibie tetap disumpah menjadi Presiden dan Wakil Presiden pada 11 Maret 1998. Pada 14 Maret 1998 mereka kemudian membentuk kabinet baru yang diberi nama “Kabinet Pembangunan VII.”

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Pada 18 April 1998 Menteri Pertahanan dan Keamanan/Panglima ABRI Jendral Purn. Wiranto dan 14 menteri Kabinet Pembangunan VII mengadakan dialog dengan mahasiswa di Pekan Raya Jakarta namun cukup banyak perwakilan mahasiswa dari berbagai perguruan tinggi yang menolak dialog tersebut.

Pada 2 Mei 1998 Presiden Soeharto menjawab tantangan mahasiswa untuk melakukan reformasi secepatnya pada tahun itu juga. Namun, belum sempat agenda tersebut berjalan lonjakan harga BBM kembali terjadi dan terjadilah demonstrasi besar-besaran di tiga daerah yakni, Medan, Yogyakarta, dan Bandung. Saat demonstrasi terjadi juga kerusuhan yang menyebabkan 16 mahasiswa terluka karna bentrok dengan aparat. Pada 4 Mei 1998 terjadi kerusuhan di Medan, yang merambat keesokan harinya terjadi aksi yang berujung kerusuhan di berbagai daerah.

Setelah kejadian tersebut pecahlah Tragedi Trisakti yang menelan korban. Menyambung aksi dramatis tersebut sejumlah mahasiswa dari berbagai perguruan tinggi di Indonesia berbondong-bondong mendatangi Kampus Trisakti untuk menyatakan duka cita. Kembali kejadian tersebut diwarnai kerusuhan.

Saat Presiden Soeharto tengah berada di Kairo, Mesir dalm kunjungan KTT-G 15 ia mengatakan bersedia mengundurkan diri. Saat itu kekacauan tengah terjadi di Indonesia, penjarahan toko-toko dan swalayan di wilayah Jabodetabek memicu kerusuhan yang dikenal dengan Kerusuhan Mei 1998 yang menelan korban jiwa berkali lipat dari aksi mahasiswa sebelumnya yang mencapai 500 korban meninggal dunia. Kerusuhan tersebut terjadi di supermarket di antaranya Supermarket Hero, Super Indo, Makro, Goro, Ramayana, dan Borobudur.

Pada 15 Mei 1998 Soeharto kembali tiba di Indonesia dan menolak narasi yang mengatakan bahwa ia bersedia untuk mengundurkan diri. Perundingan dengan sejumlah tokoh Islam seperti Nurcholis Madjid, Abdurachman Wahid (Gus Dur), Malik Fajar dan KH Ali Yafie untuk segera membentuk Komite Reformasi tampaknya tak mampu meredam kemarahan mahasiswa yang udah terlanjut tersulut.

Mahasiswa tetap datang menuju Gedung MPR dan DPR RI untuk meminta Soeharto segera mundur dari jabatannya. Setelah rombongan mahasiswa yang ngotot dan tak lagi mau pulang dari Gedung MPR dan DPR, Soeharto akhrinya menyatakan mundur pada Kamis 21 Mei 1998 di Istana Merdeka tepat pada pukul  09.05. BJ Habibie naik menggantikan Soeharto menjadi Presiden RI.  

Berakhirnya jabatan Presiden Soeharto setelah 32 tahun berkuasa menandai awal masuknya masa reformasi di Indonesia. Total korban tewas yang terkumpul sejak kerusuhan yang terjadi pada bulan Mei 1998 mencapai 1.188 orang dan setidaknya ada 85 wanita dilaporkan mengalami pelecehan seksual.

TIARA JUWITA | HENDRIK KHOIRUL MUHID

Pilihan Editor: 23 Tahun Reformasi: Rangkaian Peristiwa Mei 1998 Berujung Soeharto Lengser

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan

Daftar Reshuffle Kabinet di Era Reformasi, Era BJ Habibie Hingga Jokowi

17 jam lalu

Satu hari sebelum Presiden Joko Widodo mengumumkan reshuffle kabinet, beredar delapan nama menteri yang disebut-sebut bakal diganti dan dilukir jabatannya
Daftar Reshuffle Kabinet di Era Reformasi, Era BJ Habibie Hingga Jokowi

Presiden Joko Widodo atau Jokowi kembali melakukan reshuffle kabinet untuk ke-13 kalinya sejak 2014 pada Kamis lalu, 18 Juli 2024.


Universitas Indonesia Bantah Data CIL Mereka Bocor

21 jam lalu

Gedung Rektorat Universitas Indonesia (UI). (ANTARA/Feru Lantara)
Universitas Indonesia Bantah Data CIL Mereka Bocor

Data milik Universitas Indonesia tersebar di forum jual beli di dunia maya.


UI Klaim Tak Ada Kebocoran Data Pribadi yang Dijual ke Hacker

1 hari lalu

Ilustrasi Hacker atau Peretas. REUTERS/Dado Ruvic/Illustration
UI Klaim Tak Ada Kebocoran Data Pribadi yang Dijual ke Hacker

Kabar terjadi peretasan data di Universitas Indonesia atau UI dibantah. Pihak UI menyebut tidak ada kebocoran data seperti yang diungkap FalconFeeds.


Universitas Indonesia Bantah Datanya Bocor dan Dijual di BreachForums

1 hari lalu

Gedung Rektorat Universitas Indonesia. TEMPO/Gunawan Wicaksono
Universitas Indonesia Bantah Datanya Bocor dan Dijual di BreachForums

Humas Universitas Indonesia atau UI membantah ada kebocoran data Center for Independent Learning (CIL) dan dijual di dark web


Judi Online Faktor Utama Penyebab Perceraian, Psikolog: Harus Diterapi untuk Lepas dari Kecanduan

2 hari lalu

Ilustrasi pemain judi online. Selain wartawan, Menkominfo Budi Arie mengungkapkan bahwa pegawai di Kementerian Komunikasi dan Informatika juga terlibat praktik judi online. TEMPO/ Febri Angga Palguna
Judi Online Faktor Utama Penyebab Perceraian, Psikolog: Harus Diterapi untuk Lepas dari Kecanduan

Judi online disebabkan oleh lingkungan dan pergaulan yang dekat dengan aktivitas ini.


Perceraian Massal di Gresik Dipicu Judi Online, Psikolog UI: Berdampak Suka Bohong dan Gangguan Emosi

2 hari lalu

Ilustrasi pemain judi online. Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Budi Arie akan mengumumkan karyawan dari Kementerian Kominfo yang bermain judi online, pada Kamis, 27 Juni 2024 mendatang. TEMPO/ Febri Angga Palguna
Perceraian Massal di Gresik Dipicu Judi Online, Psikolog UI: Berdampak Suka Bohong dan Gangguan Emosi

Dampak judi online berujung pada sifat suka berbohong dan emosi tidak stabil akibat stres akan kekalahan.


UI Bantah Ada Joki atau Orang Dalam di Proses Seleksi Jalur Mandiri

3 hari lalu

Gedung Rektorat Universitas Indonesia (UI). (ANTARA/Feru Lantara)
UI Bantah Ada Joki atau Orang Dalam di Proses Seleksi Jalur Mandiri

UI menepis adanya praktik joki atau bantuan dari orang dalam saat penyelenggaraan seleksi calon mahasiswa baru melalui jalur mandiri.


Ketum PBNU Singgung Dirinya dan Gus Dur juga Pernah ke Israel, tapi Beda Cara dengan 5 Nahdliyin

4 hari lalu

Ketua Umum Pengurus Besar Nadhlatul Ulama (PBNU) Yahya Cholil Staquf memberikan keterangan pers mengenai lima Nahdliyin bertemu Presiden Israel di Kantor PBNU, Jakarta, Selasa, 16 Juli 2024. TEMPO/M Taufan Rengganis
Ketum PBNU Singgung Dirinya dan Gus Dur juga Pernah ke Israel, tapi Beda Cara dengan 5 Nahdliyin

Menurut Ketum PBNU, kunjungan kader NU ke Israel bukan pertama kalinya terjadi saat ini.


UI Terima 1.930 Mahasiswa Baru dari Jalur PPKB dan Jalur Prestasi

5 hari lalu

Gedung Rektorat Universitas Indonesia (UI). (ANTARA/Feru Lantara)
UI Terima 1.930 Mahasiswa Baru dari Jalur PPKB dan Jalur Prestasi

Pengumuman calon mahasiswa baru UI dapat dilihat melalui laman penerimaan.ui.ac.id/ppkb untuk PPKB dan laman penerimaan.ui.ac.id untuk SJP.


5 Nahdliyin Bertemu Isaac Herzog, Ini Penjelasan tentang Diplomasi Gus Dur dengan Israel

5 hari lalu

Ilustrasi Gus Dur (KH Abdurrahman Wahid). (Foto Antara)
5 Nahdliyin Bertemu Isaac Herzog, Ini Penjelasan tentang Diplomasi Gus Dur dengan Israel

Salah satu nahdliyin buka suara bahwa kunjungannya ke Israel mengikuti apa yang pernah dijalankan Presiden RI keempat, Abdurrahman Wahid atau Gus Dur.